Timun Sepanyol mengandungi virus E-Coli? Mungkin ia dan mungkin juga tidak. Negara German bersungguh mengiakan, manakala Sepanyol pula bersungguh menafikan. Sebaliknya, Sepanyol mengatakan bahawa tuduhan German itu adalah merupakan satu propaganda yang sengaja di adakan untuk melumpuhkan ekonomi negara Sepanyol. German pula berkeras mengatakan bahawa produk sayur-sayuran Sepanyol memang tidak selamat untuk dimakan dan ia patut dipulau oleh negara-negara lain. Akibatnya, beberapa negara, antaranya Qatar telah menghentikan serta-merta  sayur-sayuran import dari Sepanyol. Negara Sepanyol telah menuntut agar German memohon maaf dan menarik balik tuduhan tersebut, namun respon yang diperolehi adalah di sebaliknya apabila wakil dari German berkata; “Tidak ada sebab mengapa kami perlu memohon maaf, sebaliknya mereka di luar sana perlu berterima kasih kepada kami atas pendedahan ini”.

Sebagai langkah berhati-hati, buat sementara ini aku dan keluargaku tidak akan memakan timun malah akan mengurangkan memakan sayur-sayuran lain juga seperti tomato, kobis dan salad yang didakwa German turut mengandungi virus E-Coli. Namun, untuk tidak memakan langsung sayur-sayuran  seperti tidak patut pula. Oleh itu, setiap sayur yang dibeli akan dibasuh sebersih-bersihnya dahulu dan dimasak sebelum dimakan. Itulah antara langkah yang boleh diambil untuk mencegah daripada terjadi perkara-perkara yang tidak diingini. Selebihnya, pada Allah kami berserah.

 

Antara sayur-sayuran yang dijual di Valladolid.

 

Samada buah atau sayur, pastikan ia dibasuh bersih.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *