Masa mula-mula masuk UMT dahulu, ada dua orang pelajar yang mendaftar subjek saya datang ke bilik.

Salah seorang bertanya begini:-

Puan, puan memang berkelulusan dalam bidang “A” kah? (dengan wajah penuh “mempersoalkan” dan wajah “ketidak-percayaan”).

Dan ini jawapan spontan saya:-

Eh, tak!!! Mana ada, saya bukan berkelulusan dalam bidang itu, malah saya tak tahu apa-apa pun tentang “A” (dengan wajah serius).

Dengan muka “bertambah persoalan” dia terus bertanya:-

Habis tu puan lulusan apa?

Ini pula adalah jawapan paling selamba saya:-

Saya degree pun tak ada. Saya cuma ada sijil gubah bunga dari Balairaya Kemas Seberang Takir!!

Dengan muka dewa terperanjat dia mempersoal:-

 Apa?? Dah tu puan mengajar kita orang?

Respon bersahaja saya:-

Entah!! Saya pun tak tahu saya mengajar apa. Saya pakai redah jer. Nasib awak laa.

Tiba-tiba kawan dia mengajak dia keluar dari bilik saya dengan segera. Dan saya terdengar perbualan mereka di luar pintu: –

Eh, kau yang bangang sangat pi tanya camtu nape? Of coz la puan tu berkelulusan dalam bidang yang dia mengajar. Puan tu jawab begitu nak sindir engkau, tau tak??.

Huhu,

Pendapat miskin saya; Pelajar-pelajar sekalian, toksahlah kita sibuk nak memeriksa kelulusan pengajar, sebaliknya tunjukkanlah tanggungjawab kita sebagai pelajar dengan belajar bersungguh-sungguh. Berusaha menjadi pelajar yang beriman dan bertaqwa kepada Allah. Kerana mereka yang mengajar kita itu bukan terdiri daripada makcik-makcik atau pakcik-pakcik yang ditemui majikan di tepi jalan lalu diajak atau disuruh mengajar sesuka hati di universiti. Mereka itu diambil dengan kelulusan dan saringan. Tidak cerdiklah majikan jika mengambil mereka yang berkelulusan dalam bidang senaman taici untuk mengajar tentang jahit-menjahit labuci. Kan? Lagipun, pihak yang mengambil mereka bekerja itu adalah panel universiti, bukan mereka punya tok atau tokki!!

Kepada pelajar-pelajar universiti, selamat mempulun study. Kepada pengajar-pengajar pula, selamat mempertingkatkan ilmu diri. Universiti adalah tempat untuk pelajar dan pengajar sama-sama belajar.

Bilik ofis yang saya sangat rindu.

Mari belajar menjadi seperti padi. Semakin berisi, semakin tunduk ke bumi. Dari saya, hambaNya yang hina.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *