Oh, piojos menyerangggg!! Siapa kata eropah bebas dari piojos? Di spain ia merupakan satu wabak, ia adalah makhluk universal, dijunjung di atas kepala pelbagai bangsa.

Teringat masa kecil-kecil dahulu, ketika hingus masih meleleh di hidung dan mata sentiasa bertahi, piojos menjadi wabak yang nampak kecil, sekecil jasadnya tetapi impaknya besar. Tergaru-garu seperti monyet dan duduk bersusun di atas tangga memburu piojos. Yang ku dengar, piojos boleh mengakibatkan kelesuan, menghilangkan selera makan dan menjejaskan tumpuan kepada pelajaran. Piojos menyedut darah, dan jika terlalu banyak boleh mengakibatkan anemia?

Mitos tentang piojos, ia adalah wabak kampung. Dijunjung hanya oleh kepala penghuni kampung nan miskin. Di bandar-bandar dikatakan bahawa piojos tiada kerana persekitaran bandar tidak digemari oleh sang piojos untuk membiak. Lalu dahulu, jijiklah mereka yang dilahirkan dan membesar di bandar untuk mendekati anak-anak kampung-kampung kerana dikhuatiri dijangkiti piojos. Sebelum ini juga saya menyangka yang piojos hanya wujud di negera-negara dunia ketiga yang miskin. Di negara-negara maju seperti di kebanyakan negara eropah termasuk Sepanyol, rakyatnya bebas daripada piojos. Rupa-rupanya sangkaan saya meleset. Setelah bermusafir di sini baru saya tahu bahawa di sini juga banyak piojos malah saiznya lebih besar dan tegap seperti saiz orang eropah.

Hakikatnya piojos hanya mahukan kepala, tanpa mengambil kira kepala orang bandar maupun orang kampung. Bezanya ialah, di bandar, orang sibuk siang dan malam hingga tidak mempunyai waktu untuk memikirkan tentang piojos dan menyedari kehadiran piojos di celah-celah mahkota mereka. Manakala kampung didiami oleh kebanyakkannya suri rumah sepenuh masa yang mempunyai banyak masa terluang hingga mampu mengesan kewujudan piojos lalu berusaha memburunya. Selalunya, tangga atau muka pintu  menjadi lokasi paling digemari untuk mengejar piojos. Mengapa tangga? Dan mengapa pintu? Kerana di kedua-dua lokasi itu, cahaya menyimbah paling maksimum dan ini memudahkan usaha mereka menangkap piojos.

Apakah tanda-tanda diserang piojos? Sudah tentu signal utamanya adalah kegatalan amat sangat di kepala. Gatal yang tidak boleh ditahan-tahan, yang mendorong jari jemari mencakar kulit kepala hingga berdarah dan rambut-rambut berguguran. Bila piojos sudah membiak maju serta membina empayarnya dengan jitu, maka akan menyusul pula signal keseterusnya iaitu wajah menjadi pucat dan tubuh menjadi lesu. Darah kita disedut setiap saat dan kerabat piojos berpesta darah tanpa kita sedari. Tidur malam boleh terganggu dek kegatalan kritikal dan akibat lainnya ialah selera makan hilang dan wajah menjadi tidak berseri. Pendukung piojos akan menjadi tidak bermaya dari hari ke hari selagi piojos tidak dinyahkan dari tempatnya bersarang.

Secara psikologi, piojos boleh menghilangkan keyakinan diri. Lebih-lebih lagi jika individu itu dikesan oleh orang lain memiliki piojos. Maka mulalah mereka menjauhkan diri dan memandang jijik kepadanya? Dengan piojos melakukan pelbagai aktiviti di kepala, penjungjungnya juga tidak akan senang duduk samada di tempat kerja maupun di sekolah atau di mana-mana sahaja. Kadang-kadang orang tidak tahu yang piojos berkampung di atas kepala pembawanya, tetapi mereka yang tersebut itu takut hendak mendekati orang lain kerana bimbang diketahui. Pertama, jika diketahui, mungkin mereka akan diejek. Kedua, mungkin mereka akan dipinggir. Sangkaan tersebut boleh mengakibatkan para pengusung piojos bertindak memencil diri. Seterusnya ia boleh melumpuhkan kehebatan diri serta membantut usaha untuk bersaing.

Apakah penyelesaian ke atas kemelut piojos ini? Atau dengan lain perkataan, bagaimanakah hendak menghindarkan diri daripada piojos atau mengnyahkannya? Saya bukan seorang pengkaji serangga atau haiwan halus yang arif tentang habitat piojos ini. Saya cuma tahu tentang kewujudannnya, simpton-simpton memilikinya dan akibat daripadanya berdasarkan pengalaman sendiri yang ketika kecil dahulu bertahun-tahun makan dan tidur bersama piojos. Saya bebas daripada piojos hanya setelah memasuki universiti. Mungkin ketika itu piojos tidak lagi menyukai rambut serta kepala saya atau sudah bosan dengan kulit kepala saya yang berubah seiring dengan perubahan usia dan hormon. Entah! Sejak itu hingga ke hari ini saya merdeka daripada penjajahan piojos.

Namun, setelah bertahun-tahun saya mengecap nikmat kemerdekaan daripada piojos, kini iaitu pada tahun ini anak saya telah diserang piojos secara agresif dan telah berjaya menakluki kepalanya dengan menghiasi setiap helai rambutnya dengan telur-telurnya yang putih berkilat. Dan ini amat mendukacitakan saya. Saya kembali runsing dan kembali tidak duduk diam meskipun ternyata piojos tidak suka atau sudah tidak mahu meminum darah saya lagi. Sebagai ibu, saya lebih rela ia menjakiti kepala saya daripada berkampung di kelapa zuriat kecil saya yang mungkin akan merasai kesannya seperti yang pernah saya deritai dahulu. Daripada 3 orang anak, 2 perempuan dan seorang lelaki, piojos hanya mahu menawan dan berkawan dengan anak dara nombor dua saya yang berusia 8 tahun. Dan orang yang dipilih untuk ditaklukinya itu adalah seorang yang amat rajin menjaga dan mendandan rambutnya. Anak dara saya yang sulong yang mewarisi sifat saya yang malas menyikat rambut tidak pula dijangkiti. Begitu juga anak lelaki saya yang separa botak. Hubby juga bebas daripadanya. Mengapa piojos memilih Habibah? Adakah darah Habibah lebih manis dan enak berbanding yang lain? Atau adakah kerana Habibah pandai menjaga rambutnya dengan baik, mengsyampunya hampir setiap hari menyebabkan kulit kepalanya bersih dan wangi, lalu telah menarik perhatian piojos untuk memilihnya sebagai tanah jajahan baru? Jika begitu, ia bermakna piojos sebenarnya sukakan kebersihan dan kewangian. Piojos juga pandai memilih mereka yang gemarkan kekemasan. Piojos bukan makhluk pengotor sebaliknya makhluk yang cintakan keindahan. Bolehkah disimpulkan begitu? Entah! Hanya Allah yang tahu!

 

Aktiviti yang meralitkan, tak makan pun takpe.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *