Menyambung kisah semalam tentang lawatan ke Matallana. Seperti yang telah ku nukilkan semalam bahawa Matallana dahulunya adalah tapak sebuah biara. Di samping itu, ia juga adalah sebuah lembah pertanian yang subur dan masyhur. Petani-petani yang menguruskan ladang adalah mereka yang tinggal di biara tersebut yang digelar biarawan. Hal tersebut diperihalkan sebahagiannya dalam lukisan yang tertera dalam gambar di bawah.

 

Kelihatan dalam lukisan, biarawan-biarawan sedang bertani.

 

Jika dalam kisah semalam dipaparkan gambar biri-biri yang merupakan sebahagian daya tarikan di Matallana, pada kali ini ditampilkan pula gambar-gambar jam matahari atau jam solar yang digunakan pada zaman pemerintahan rom dan arab dahulu untuk menentukan waktu. Aku tidak pasti kenapa pada sebahagian jam tersebut tercatat 2008. Mungkin ia adalah tahun replika jam itu dibina disebabkan jam yang asal rosak atau uzur.

 

Keterangan tentang jam solar.

Bayang garisan itulah yang menunjukkan waktu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *