Bila saya boleh jumpa Prof?

Erm, kita jumpa 31 hb.

Baik.

31 hb Disember 2012 (depan fakulti):-

Fakulti tutup, semua pintu terkunci. Kita tak boleh masuk.

So, macam mana Prof?

Kita cuba tengok library sana (menunjuk ke arah library awam berdekatan).

Tutup jugalah Prof, hari ni semua tutup ka?

Tak semua. Pejabat-pejabat kerajaan buka separuh hari.

Oo gitu, so macam mana Prof?

Kita discuss kat bar, jom!

Ok, baik (berjalan sama-sama ke bar berdekatan)

Di bar:-

Awak nak minum apa?

Kopi.

Kopi apa?

Kopi dengan gula.

Aar? Kopi apa?

Kopi ngan gula! (ulang suara dengan ton sedikit tinggi tapi lembut)

Yelah, tapi kopi apa?

Err … kopi laa … ngan gula!?

Kopi o ke kopi susu?

Oh, kopi o, ya ya kopi o (aiseh salah sebut) ..

Ok, kopi o satu, kopi susu satu (prof order).

Erm ..

Ok, jom, kita discuss pasal chapter awak ni, bla bla, bla, bla, bla, bla (10 minit siap bla bla bla)

Ok, baik Prof, saya akan baiki macam yang Prof nak.

Ok, orait.

Chapter yang satu lagi tu Prof?

Oh yang itu saya tertinggal di ofis, belum baca.

So, pertemuan kita seterusnya bila ya Prof?

Erm, 8 hb januari baru fakulti buka, kita tengok dulu, 6 hb awak email saya.

Ok, baik.

Orait, ada apa-apa soalan lagi? (sambil menunjuk signal mahu bangun)

Err, erm, buat sementara ni takde Prof.

Ok, kalau camtu, sampai di sini saja untuk hari ni (bangun).

Err, ya ya (bangun juga)

Ok, adiós, jumpa lagi 8 hb.

Terima kasih banyak-banyak Prof kerna belanja kopi.

Sama-sama, ok selamat tahun baru, adiós (sambil berlalu dengan laju)

Erm, ya selamat tahun baru juga buat Prof, adiós… (terpinga-pinga, secepat itu diskusi, selaju itu dia pergi, dalam cawan masih berbaki separuh lagi kopi)

Nota:

Empat tahun menjadi pelajar di bawah seliaanya, baru kali ini buat pertama kalinya dia mempelawa aku minum kopi bersama, di hari terakhir tahun 2012, 31 hb Disember 2012. Itu pun kerana fakulti dikunci sempena cuti krismas. Semenjak Rajoy mengambil alih tampuk pimpinan Sepanyol, penjimatan besar-besaran telah dilakukan untuk memulihakan ekonomi negara mereka. Salah satu usaha penjimatan itu termasuklah mengunci semua pintu bangunan fakulti di universiti-universiti awam mereka ketika cuti umum untuk mengelakkan tenaga seperti eletrik, air, gas dan sebagainya diguna meskipun oleh staf mereka sendiri.

Dalam konteks orang lain mungkin minum atau makan bersama supervisor sudah menjadi perkara biasa, tetapi tidak bagiku. Supervisorku adalah seorang yang sangat skema, sangat formal, sangat spesifik, sangat berprotokol, sangat objektif dan segala macam sangat lagi yang seumpamanya. Dia bukan seorang yang boleh duduk bersembang-sembang dengan pelajar di cafe, dia bukan seorang yang suka duduk di dalam kumpulan, dia suka bersendirian, dia bukan seorang yang boleh diajak bersantai dan bergurau senda, dia hanya bercakap dan berbicara soal-soal penting dan mustahak sahaja.

Maka semalam, 31 hb Disember 2012, adalah HARI INI DI DALAM SEJARAH, bila mana dia telah TERsudi membelanjakan aku secawan kopi, yang saiz cawannya sebesar ibu jari kaki sahaja (saiz tipikal cawan kopi di bar-bar di Sepanyol). Punyalah aku gabra di hari pertama dalam sejarah minum kopi bersama supervisor sendiri. Tu yang pi minta kopi ngan gula tu, hak hak hak…. kat Malaysia pun orang tak order “kopi ngan gula satu!”.

Hampeh!

Cawan ini kecil sahaja, besar sikit jer daripada ibu jari kaki, huhu …

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *