17. July 2011 · 4 comments · Categories: Dialog

 

Di pagi yang bening, sebaik aku membuka pintu bilikku setelah bangkit dari lena yang panjang, bertemankan mimpi yang macam-macam.

 

Anak-anak: Mama, feliz cumpleaños, selamat hari jadi (meluru memelukku).

Aku: Aarr? Hari lahir mama ke hari ini?

Anak-anak : Yup, 17hb hari jadi mama.

Aku: Oh, mama lupa.

Anak-anak: Selamat hari jadi (menciumku yang baru bangun tidur, bertalu-talu).

Aku: Maaf ya, mama nak betulkan sedikit, hari lahir, bukan hari jadi. Sebut; Selamat hari lahir mama, bukan selamat hari jadi.

Anak-anak: Kenapa mama? Apa bezanya?

Aku: Kita tidak tahu bila dan hari apa kita dijadikan, hanya Allah sahaja yang tahu. Kita hanya tahu bila dan hari apa kita dilahirkan, kan?

Anak-anak: Apa beza “jadi” dan “lahir”?

Aku: “Jadi” itu ialah saat Allah mencipta kita yang mungkin berlaku ketika Allah meniupkan roh ke dalam jasad kita ketika kita berada di dalam perut ibu atau mungkin ia merujuk pada hari berlakunya persenyawaan di antara benih lelaki dan telur perempuan. Akan hal itu hanya Allah yang tahu kerana Dia Pencipta, kita tidak tahu.

Anak-anak: Ooo (angguk-angguk kepala).

Aku: Manakala “lahir” pula ialah hari kita keluar dari perut ibu, hari ibu melahirkan kita, hari pertama kita melihat dunia setelah lebih kurang 9 bulan di dalam perut ibu.

Anak-anak: Oooo (makin panjang “O” nya).

Aku: Terima kasih, ikhlas dari hati mama kerana anak-anak semua ingat hari lahir mama yang mama sendiri pun lupa. Tapi hari lahir anak-anak mama tidak pernah lupa. Mama ingat dan senantiasa belikan sesuatu sebagai hadiah.

Anak-anak: Kami pun ada hadiah tau untuk mama (melompat-lompat gembira terutama Abdullah).

Aku: Aarr? Ada hadiah? Oh, terima kasih, mama rasa sungguh terharu.

Anak-anak: Ini dia hadiahnya. Ini dari kakak. Ini pula dari Habibah. Yang ini pula dari Abdullah (menunjukkan satu persatu hadiah mereka).

Aku: Wuaa, cantiknya! Terima kasih.

Anak-anak: Mama suka tak?

Aku: Suka, dah tentu mama suka. Hadiah hari lahir dari anak-anak sentiasa menjadi hadiah hari lahir yang terbaik dan penuh bermakna buat mama. Sekali lagi mama ucapkan berbanyak terima kasih atas penghargaan ini.

Anak-anak: Kalau mama bagi kami duit, dapatlah kami beli hadiah yang cantik-cantik. Tapi mama tak bagi. Ini jelah hadiah yang kami boleh beri. Kami buat sendiri.

Aku: Tapi inilah hadiah yang paling indah di mata mama, paling cantik. Cantik itu tak semestinya barang yang mahal. Cantik itu ialah pada ikhlasnya memberi.

Anak-anak: Mama sukalah ya? (sengeh ketiga-tiganya)

Aku: Suka! Suuukkka sangat! Tapi ada lagi hadiah yang kalau anak-anak mama boleh berikan, mama laaaagi suka! Bahagia sangat!

Anak-anak: Apa dia mama? (bersungguh nak tahu)

Aku: Mama akan bahagia sangat-sangat jika anak-anak mama tidak meninggalkan solat, selalu baca al Quran, belajar rajin-rajin, bersopan santun, berbudi bahasa, tolong menolong sesama manusia, berakhlak baik dan berbudi pekerti mulia. Boleh hadiahkan mama semua itu?

Anak-anak: Boleh!!! Kami bahagia jika mama juga bahagia. (bersungguh mengiakan)

Aku: Oh, insyaallah. Anak-anak mama akan jadi manusia soleh yang berguna untuk agama, bangsa dan negara, amin. (berpelukkan sambil menitis air mata).

 

Nota:

Alhamdulillah, bangun tidur dengan nikmat usia dan kehidupan. Bertambah setahun lagi umurku pada hari ini, bermakna perjalananku menuju mati semakin hampir. Tidak kira bila dan pada hari apa aku akan pergi, yang pasti, ia semakin hampir. Terima kasih Tuhan kerna mengurniakan aku anak-anak yang comel yang sentiasa berusaha untuk mengembirakan aku meskipun dalam usia mereka yang kecil itu, akulah yang sepatutnya berusaha untuk mengembirakan mereka. Latar hidup setiap manusia tidak sama. Dengan liku latar hidupku yang hanya segelintir tahu, aku amat bersyukur kerana Allah masih sudi memberiku nyawa untuk terus bernafas di usia emas ini. Hendaknya dengan usia yang makin bertambah, iman dan taqwa juga akan makin bercambah, dengan umur yang makin meningkat, ingatan dan bekalan untuk ke negeri akhirat juga bertambah hebat. Amin.

 

 

Hadiah dari Insyirah.

 

Haidah dari Habibah.

 

 

Hadiah dari si kecil, Abdullah.

 

 

Kesemua hadiah di atas dibuat sendiri oleh mereka. Kanak-kanak sangat ikhlas dalam ekspersi diri. Apa yang diberi adalah ikhlas dari hati mereka yang suci. Setiap kali tiba hari lahir mama, mama senantiasa mendapat hadiah-hadiah yang indah sebegini. Terima kasih wahai anak-anak. Terima kasih Tuhan!

 
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

4 Comments

  1. Serunuk….hadiah² yg kreatif

    Sampai kat Abdullah tu xpaham dah..ape tu?

    Ular ke tu?

    • Abdullah menampilkan karya penuh abstrak, mungkin yg nak disampaikan menerusi lingkaran tali itu ialah liku2 hidup mama membesarkannya ..huhu..

  2. Happy belated birthday K.Dhi…tk perasan pula kat FB ade ke tak..hehehe. Apapun cantik sgt hadiah yg diorg buat sendiri tu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *