Ditulis di dalam FB pada 17 hb. Julai 2010, di hari lahirku.

13 & 14 hb. Julai, Insyirah beria-ria minta duit daripada mama. Bila ditanya untuk apa, rahsia katanya. Oleh kerana tidak diberitahu tujuannya, mama jawab, no! Dia berlalu hampa. 15 & 16 hb. Julai, sekali lagi dia bersungguh-sungguh minta duit, bila ditanya untuk apa, jawapannya serupa, rahsia, maka jawapan mama pun sama, no! Dia berlalu, kali ini lebih hampa.

17 hb. Julai, pagi, mama terkejut bila Insyirah dan dua adiknya menjerit serentak; Cumpleaños feliz mamá, te queremos mucho (selamat hari lahir, mama, we love u so much), atas meja ada roti yang ditindan, konon-kononnya kek, dan ada kad yang mereka buat sendiri, tertulis; Mamá, feliz cumpleaños. Bila mama tanya, mana hadiah untuk mama? Insyirah tiba-tiba sebak dan berkata; Itulah mama, acap kali kakak minta duit nak beli hadiah, mama tak kasi. Mama jawab; Laaa nape tak cakap nak beli hadiah, kalau cakap mesti mama kasi. Respon Insyirah; kalau beritahu, tak suprise lagilah, kami nak buat sambutan hari lahir yang special untuk mama.

Aku lihat di kelopak mata Insyirah ada manik-manik kaca, manakala dari kelopak mataku, keluar bertaburan manik-manik itu ke lantai. Terima kasih anak-anakku, mama sayang padamu, roti dan kad ini adalah hadiah hari lahir TERINDAH buat mama.

Dari celah jendela ku lihat matahari tersenyum, terima kasih Tuhan, kerna masih menyayangi ku.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...