Baru-baru ini saya telah pergi ke pameran patriot yang diadakan di dalam bangunan milik tentera, di Valladolid ini. Bangunan tersebut hanya dibuka sekali sahaja setahun untuk orang awam termasuklah orang sepanyol sendiri.

Apa yang dipamer? Dah namanya pameran pariot, maka sudah tentu yang dipamer adalah segala yang berkait dengan patriot; askar, tentera, militan dan lain-lain yang seumpama dengannya. Entah, saya sendiri sebenarnya tidak berapa arif tentang beza di antara setiap istilah tersebut, tetapi ya, ada bezanya.

Secara spesifiknya, apakah barang-barang yang dipertontonkan kepada orang awam? Ada segala. Senjata; senapang, pistol, pedang, lembing, tombak, pisau rambo, bom, segala! Maaf, saya tidak berapa minat tentang senjata-senjata perang makanya saya tidak berapa galak untuk mengambil tahu. Pakaian perang; baju bulu, baju besi, tali pinggang, topi dan segala macam pakaian tentera yang kebanyakkannya tidak pernah saya lihat sebelum ini. Kemah tentera dan segala jenis peralatan komun di dalam kemah; kerusi, meja, buyung air, teko, gelas, pinggan mangkuk, hingga kad atau daun terup yang digunakan oleh para askar untuk bermain di waktu kelapangaan mereka pun turut diperlihatkan. Pendek kata, segala peralatan tentera termasuk segala kelengkapan perang dipamerkan untuk tontonan awam.

Ada beberapa perkara yang menarik perhatian saya berkenaan pameran tersebut. Pertama, sikap askar-askar yang menjadi petugas pada hari pameran adalah amat baik dan terpuji. Sabar melayan karenah orang ramai, mesra budak, bersedia untuk menjawab segala pertanyaan dan bijak menerangkan segala kemusykilan. Di samping itu mereka juga sungguh kacak, berwajah mesra alam, berbicara dalam tona yang lembut dan amat merendah diri. Amat tidak berketepatan dengan sangkaan awal saya bahawa askar-askar mereka mempunyai tona suara yang keras dan garang. Paling saya suka, mereka amat mesra budak. Melayan kanak-kanak seperti anak sendiri dengan penuh kasih sayang. Hurm, jika ada pameran yang serupa di tanah air, begitu jugakah sikap askar-askar kita melayan orang ramai?

Antara banyak benda yang dipamerkan, secara peribadi saya paling tertarik kepada peta-peta klasik yang digunakan oleh pihak tentera dalam misi-misi ketenteraan mereka pada zaman dahulu. Peta-peta tersebut mengalami revolusi yang amat menarik hingga terhasil peta moden yang digunakan pada hari ini. Sayang sekali saya ini seorang yang tidak berapa cekap menulis maklumat menyebabkan tidak banyak yang boleh saya ceritakan tentang peta-peta tersebut melainkan memanifestasikan sahaja gambar-gambarnya di dalam blog miskin ini.

______________________________________________________________________________________________

Buat tatapan mereka yang berasa ia berguna dan perlu ditilik perhati, terimalah:-

 

Insyaallah dalam entri yang akan datang saya akan tunjukkan gambar-gambar lain berkaitan pameran tersebut yang pada perkiraan saya menarik untuk dihayati.

Masa mula-mula masuk UMT dahulu, ada dua orang pelajar yang mendaftar subjek saya datang ke bilik.

Salah seorang bertanya begini:-

Puan, puan memang berkelulusan dalam bidang “A” kah? (dengan wajah penuh “mempersoalkan” dan wajah “ketidak-percayaan”).

Dan ini jawapan spontan saya:-

Eh, tak!!! Mana ada, saya bukan berkelulusan dalam bidang itu, malah saya tak tahu apa-apa pun tentang “A” (dengan wajah serius).

Dengan muka “bertambah persoalan” dia terus bertanya:-

Habis tu puan lulusan apa?

Ini pula adalah jawapan paling selamba saya:-

Saya degree pun tak ada. Saya cuma ada sijil gubah bunga dari Balairaya Kemas Seberang Takir!!

Dengan muka dewa terperanjat dia mempersoal:-

 Apa?? Dah tu puan mengajar kita orang?

Respon bersahaja saya:-

Entah!! Saya pun tak tahu saya mengajar apa. Saya pakai redah jer. Nasib awak laa.

Tiba-tiba kawan dia mengajak dia keluar dari bilik saya dengan segera. Dan saya terdengar perbualan mereka di luar pintu: –

Eh, kau yang bangang sangat pi tanya camtu nape? Of coz la puan tu berkelulusan dalam bidang yang dia mengajar. Puan tu jawab begitu nak sindir engkau, tau tak??.

Huhu,

Pendapat miskin saya; Pelajar-pelajar sekalian, toksahlah kita sibuk nak memeriksa kelulusan pengajar, sebaliknya tunjukkanlah tanggungjawab kita sebagai pelajar dengan belajar bersungguh-sungguh. Berusaha menjadi pelajar yang beriman dan bertaqwa kepada Allah. Kerana mereka yang mengajar kita itu bukan terdiri daripada makcik-makcik atau pakcik-pakcik yang ditemui majikan di tepi jalan lalu diajak atau disuruh mengajar sesuka hati di universiti. Mereka itu diambil dengan kelulusan dan saringan. Tidak cerdiklah majikan jika mengambil mereka yang berkelulusan dalam bidang senaman taici untuk mengajar tentang jahit-menjahit labuci. Kan? Lagipun, pihak yang mengambil mereka bekerja itu adalah panel universiti, bukan mereka punya tok atau tokki!!

Kepada pelajar-pelajar universiti, selamat mempulun study. Kepada pengajar-pengajar pula, selamat mempertingkatkan ilmu diri. Universiti adalah tempat untuk pelajar dan pengajar sama-sama belajar.

Bilik ofis yang saya sangat rindu.

Mari belajar menjadi seperti padi. Semakin berisi, semakin tunduk ke bumi. Dari saya, hambaNya yang hina.

Ada seorang makcik sepanyol yang sangat fakir, rumahnya tidak tahu di mana tetapi kerjanya hari-hari ialah menyelongkar tong-tong sampah besar, mengutip segala sisa terbuang untuk dijadikan santapan harian. Kerap juga aku memberinya makanan jika ada kelebihan kerana aku paling kasihan melihat anaknya yang kurus kering, tidak ubah seperti papan sekeping.

Suatu hari dia menahan hubbyku dan berkata “awak, lain kali kalau awak nak bagi makanan kat kita, berhati-hati tau, jangan bagi yang macam semalam, sebab ada sedikit rosak, kalau saya sakit, sape nak bayar bil hospital?”, membuat hubbyku terkedu. Bila hubby memaklumkannya kepadaku, aku berasa sungguh sedih dan malu. Tak terniat sedikit pun di hati nak bagi dia yang rosak, mungkin dalam banyak yang diberi itu ada terselit yang sedikit rosak.

Aku tidak dapat tidur semalaman memikirkan yang dia mengharapkan makanan yang special dariku setelah hari-hari makannya dari tong sampah. Keesokkan harinya aku masak spagetti, letak dalam bekas aiskrim besar dan minta hubby hantar kepadanya. Melompat dia gembira …

Ingat ya, jika hendak memberi, berilah yang baik, yang elok, yang boleh memberi manfaat kepada orang yang diberi. Dan memberi sesuatu yang berharga, yang kita sayang kepada orang lain itu, lagi besar pahalanya, lagi hebat ganjaran Allah ke atasnya. Jika hendak kedekut, biarlah pada yang hak, biarlah bertempat. Jika sampai melihat orang merempat, memang hati aku tersentuh, bagai disentap-sentap, bagai ditoreh disiat-siat.

Kadang-kadang Allah menghadirkan mereka ke dalam hidup kita adalah untuk menguji kemurahan hati kita. Biarlah mereka berlainan bangsa dan agama pun, kerana mudah-mudahan dengan pemberian kecil begitu yang pada mereka cukup besar maknanya, boleh memberi gambaran cantik dan indahnya Islam kepada mereka, boleh memahamkan mereka tentang mulia dan sucinya agama kita.

Mana tahu, dengan kerap memakan makanan daripada air tangan orang Islam, suatu hari nanti cahaya menyimbah hati mereka yang kelam lalu menarik mereka ke jalan pulang yang diredha Tuhan.

Apa pun IKHLAS itu nombor satu.

Di tong-tong sampah besar inilah setiap hari makcik tersebut dan anaknya mengutip sisa-sisa makanan sebagai santapan harian mereka. Sungguh sedih melihatnya.

Selamat bersedekah dan bermurah hati dari saya, hambaNya yang hina.

Pulang dari bertemu supervisor, aku termenangis di depan anak-anak. Tidak pasti tangisan itu adalah sebenarnya untuk apa, atau kerana apa. Tetapi, ada sedikit macam keciwa bergendang-gendang di jiwa. Dan mungkin juga Allah mengizinkan air mata ku tumpah di depan zuriatku sendiri kerana Allah mahu aku mempelajari ini:-

Senarai sikap supervisor yang menumpahkan air mataku diikuti oleh refleksi anak-anak kecilku terhadap sendu dan lagu di dalam tangisku.

1)      Dia terlalu perfectionist sehingga kadang-kadang aku tertekan untuk memenuhi standard dan kesempurnaannya itu.

Kata anak-anaku; mama juga seorang yang perfectionist sehingga kami stress untuk memenuhi piawaian mama. Jika mama mahu kami kemas bilik, mama tak nak tengok ada cacat cela hingga cadar berkedut sedikit pun mama tidak boleh terima. Begitu juga di ruang tamu, mama sentiasa mahu ia kemas, bersih dan cantik hingga mama tidak benarkan kami duduk di atas sofa dan jika ternampak sampah di lantai terus mama bising-bising. Standard kekemasan dan kerapian mama terlalu tinggi hingga tidak mampu kami penuhi.

2)      Dia sangat dominan dan autokrat, dia mahu aku mengikut kehendaknya sahaja tanpa memberi peluang kepadaku untuk bersuara dan melontar pandangan sehingga kadang-kadang aku berasa yang aku ini tidak ubah seperti mak cik bedah penjual goreng pisang yang tiba-tiba kena sampuk tak semena-mena terhegeh-hegeh belayar sejauh ini untuk membuat PhD dengannya. Sedangkan jika aku tidak mempunyai latar belakang yang cukup dalam bidangku, mustahil ku diterima masuk ke universiti ini dan tidak cerdiklah majikanku kerana menggajikan aku untuk mengajar ilmu di dalam bidangku di sebuah universiti awam di tanah airku sendiri.

Kata anak-anaku; mama juga seorang yang terlalu dominan dan autokrat. Mama sentiasa mahukan suara dan kehendak mama sahaja dituruti. Pernahkah mama terfikir yang anak-anak mama juga mempunyai kehendak? Pernahkah mama terdetik yang anak-anak mama juga memiliki pendapat dan pandangan mereka sendiri terhadap sesuatu perkara? Dan pernahkah mama memberi peluang kepada anak-anak mama untuk melontarkan isi hati dan buah fikir mereka?

3)      Dia tidak pernah meluangkan masa yang secukupnya kepadaku setiap kali aku pergi untuk konsult dengannya, menyebabkan perkara-perkara yang tidak difahami, yang mengelirukan, yang perlu penjelasan, yang telah aku garis dan tulis di dalam buku nota kecilku, tidak pernah berjaya dikemukakan kepadanya sepenuhnya. Dan dia sentiasa dalam keadaan yang tergesa-gesa untuk meninggalkan biliknya dalam setiap pertemuannya denganku. Pulang hampa adalah perkara biasa bagiku.

Kata anak-anaku; mama juga tidak pernah meluangkan masa yang cukup untuk kami. Sudah lama kami tidak merasa bersarapan dengan mama. Setiap pagi kami mengambil atau menyediakan sarapan kami sendiri kecuali pada hari minggu, itupun kadang-kadang kami makan sendiri. Mama asyik maksyuk di depan laptop di dalam kamar tanpa mengendahkan kami. Mama buat macam kami tidak wujud. Jika kami masuk ke bilik untuk memberitahu sesuatu, mama angguk-angguk sahaja tanpa memalingkan muka kepada kami. Tidak pernah kami berjaya untuk menanya mama itu dan ini, lebih-lebih lagi untuk bercerita panjang lebar tentang sekolah, kawan-kawan, cekgu dan macam-macam lagi.

4)      Dia seolah-olah seperti menganak-tirikan aku. Selain daripada aku, dia mempunyai beberapa orang pelajar lain lagi di bawah seliaannya. Setiap kali aku berjumpa dengannya, dia sering memberitahuku yang dia tidak boleh lama-lama denganku kerana dia ada temujanji dengan pelajar A, pelajar B, kena selia tesis pelajar C, pelajar D, dan sebagainya. Aku tertanya-tanya; mengapa setiap kali membuat temujanji, tarikh dan waktu yang ditetapkan kepadaku adalah sama dengan tarikh dan waktu yang telah ditetapkannya untuk temujanjinya dengan pelajar-pelajarnya yang lain? Setiap kali aku pergi untuk berjumpanya, pasti akan ada sekurang-kurangnya seorang, atau dua orang pelajar lain yang sama-sama menunggu di depan pintunya.

Kata anak-anaku; mama juga kadang-kadang menganak-tirikan kami. Mama lebih mementingkan urusan mama daripada kami. Mama memperuntukkan masa untuk kerja mama jauh lebih banyak daripada masa yang diperuntukkan untuk kami. Setiap kali kami mengajak mama keluar, mama cakap mama sibuk. Jika keluar pun mama sentiasa dalam keadaaan tergesa-gesa untuk balik. Macam-macam alasan mama; kerja banyak nak buat la, nak kena menaip la, chapter belum semak la, dan pelbagai alasan lagi. Apa, tidak bolehkah mama memperuntukkan satu waktu yang hati dan jiwa mama betul-betul dibulatkan dan ditumpukan sepenuhnya kepada kami?

Tersentak rohku dari ulitan perasaaan sendiri yang selama ini menyangka bahawa hanya aku yang menjadi mangsa. Aku sahajalah yang malang, yang menderita dan keciwa. Luahan jiwa si kecil berjaya menghentikan seketika air mata. Meski pahit tetapi ia adalah ubat paling mujarab untuk hati yang tidak sempurna. Mahalnya pelajaran yang aku perolehi di dalam hidup ini daripada sikap seorang supervisor dan lontaran suara si kecil yang masih suci dari segala dosa. Terima kasih Tuhan kerna menghadirkan mereka ke dalam hidupku.

Namun, di sebalik hal-hal yang disenaraikan di atas dia mempunyai banyak kelebihan dan kebaikan yang lain seperti; lemah lembut dalam pertuturan, mudah memberi kerjasama dalam hal surat menyurat (surat sokongan, lampiran dan macam-macam jenis surat) dan akan bermati-matian mempertahankanku jika aku diserang atau dikritik oleh panel dalam pembentangan dan sebagainya. Mahu tidak mahu aku terpaksa menerima hakikat bahawa tiada manusia yang sempurna, lebih dia di situ kurang dia di sini, sama sepertiku, lebih di sini, kurang di situ.

Sesungguhnya Allah sedang mengajarku.

Sebuah kebenaran yang membuat anda menangis adalah lebih baik daripada sebuah pembohongan yang membuat anda ketawa.

Satu-satunya pelabuhan untuk pelayar tegar adalah KEMATIAN. Mereka tidak membiarkan diri mereka dipukul ombak, malah merekalah yang memukul ombak! Mereka melawan badai, bukan berpatah ke pantai!

Ramai yang tidak tahu bahawa dua tahun lepas (2010) saya sekeluarga telah diperintahkan pulang ke Malaysia atau dengan kata lain dihalau oleh kerajaan Sepanyol. Punca? Terlupa renew resident card (kad yang diperlukan oleh orang luar untuk menetap lebih daripada tiga bulan di sesebuah negara). Pada hari saya pergi untuk memperbaharuinya ia sebenarnya telah expired selama dua bulan. Dalam keadaan tidak bersedia dan tidak berduit untuk pulang, saya terpaksa berhutang. Kelam kabut usah cerita. Maka pulanglah kami lima beranak ke tanah air dengan terpaksa melalui semula semua proses memohon visa yang rumit dan berjela (certificate of good conduct, medical check-up, borang visa, dokumen-dokumen lain, etc.). Dengan visa yang baru maka barulah kami boleh masuk semula ke negara ini dan memohon kad residen yang baru.

Bayangkanlah berapa banyak perbelanjaan yang terpaksa dikeluarkan untuk pulang ke tanah air dan kemudian balik semula ke Sepanyol. Sudah tentu tiket yang dibeli secara mengejut berharga amat mahal. Masa yang terpaksa dikorbankan pula, usah cerita. Dalam keadaan saya sedang bergelut untuk menyiapkan projek penyelidikan sebagai syarat pengajian, saya terpaksa ke hulu ke hilir mencari orang yang sanggup meminjamkan sejumlah wang untuk membeli tiket untuk pulang. Ke sana ke mari untuk hal-hal yang lain seperti, ke sekolah untuk urusan notis ketidak-hadiran (anak-anak) untuk tempoh yang tidak diketahui, ke bank untuk urusan pembayaran sewa rumah dan segala bil selama ketiadaan, ke fakulti untuk pelbagai urusan yang berkaitan dengan pengajian, ke pejabat pendaftaran untuk mengisi borang itu dan borang ini dan pelbagai urusan lain lagi.

Keperitan itu sungguh perit, amat perit. Tetapi ia memberi banyak pengajaran dan sudah tentu pengalaman berharga yang amat mahal, melebihi segala wang ringgit yang telah saya habiskan akibat daripada kenanaran ini. Dan ia juga akan kekal dalam memori saya dan keluarga sebagai antara kenangan pahit terindah selama-lamanya.

Mahalnya harga sebuah journey untuk menggenggam hanya tiga huruf ini; p, h, d! Sebenarnya tiga huruf tersebut tidak membawa apa-apa erti sangat pun. Yang amat tinggi harganya itu adalah rempah-rempah untuk membikinnya, adalah rencah-rencah yang terkandung di dalam resepinya; pedih, letih, sedih, dan jerih, yang memberi kepada saya hambaNya yang hina dina ini anugerah kalih. Kalih dalam menghadapi pasang surut hidup yang bersilih, kalih dalam mengharungi cahaya terang dan redup yang bertindih.

Terima kasih
kepada DIA yang pengasih.
Yang memilih
untuk menempatkan aku
ke golongan “terpilih”.
Untuk mengecap
pedih
letih
sedih
dan jerih.
Ini adalah anugerah daripada si Pengasih
anugerah kalih.
Pada pasang dan surut hidup
yang bersilih.
Pada cahaya terang dan redup
yang bertindih.
 

Di suatu sabtu yang biru…

Dia: Apam balik…

Aku: Aarr?

Dia: Apam balik…

Aku: Demam?

Dia: Tak! (geleng-geleng kepala)

Aku: Mengapa dengan apam balik?

Dia: Teringat apam balik.

Aku: Apam balik mana?

Dia: Pasar malam.

Aku: Aarr? Apam balik kah atau penjual apam balik?

Dia: Apa?

Aku: Teringat …?

Dia: Apam baliklah ..

Aku: Ooo, apa istimewanya?

Dia: Sedap!

Aku: Ooo, teringin?

Dia: Nak ..

Aku: Jom!!

Dia: Ke mana?

Aku: Apam balik?

Dia: Aarr?

Aku: Tadi kan nak apam balik? Jom ke dapur ..

Dia: Ada?

Aku: Takde!

Dia: Aarr??

Aku: Alaa kita buat laa ..

Dia: Tahu buat?

Aku: Entah!

Dia: Resepi?

Aku: Tak tahu!

Dia: Habis tu?

Aku: Buat dulu…

Dia: Pastu? Buang?

Aku: Haishh, makanlaaa

Dia: Ooo…

Aku: Jom!!

Dia: Jadi?

Aku: Tak sure (angkat bahu)..

Dia: Apa jadi?

Aku: Apam balik laa

Dia: Kalau tak jadi?

Aku: Makan!

Dia: Kalau tak makan?

Aku: Jaga!!!!!

Susulan dari dialog di atas;

Gandum diblend bersama susu segar, telur, gula, serbuk penaik dan sedikit garam. Ketepikan. Tumbuk kacang tanah hingga pecah. Ketepikan. Tapis jagung dari airnya (jagung tin). Ketepikan. Sediakan gula di dalam mangkuk. Ketepikan. Panaskan kuali beserta minyak, sendukkan adunan yang dikisar dan tuang ke tengah kuali. Dadarkan ia. Tabur kacang tumbuk, gula dan jagung. Tunggu hingga naik bau atau masak. Lipat lempeng/dadar biar inti (kacang, gula, jagung) berada di tengah. Angkat dan hidang. Ketepikan? Makan!

Memanglah rupanya tidak seperti apam balik pasar malam, tetapi rasanya jauh lebih sedap, lebih menepati citarasa alam. Buktinya, disantap reramai bertalam-talam. Alhamdulillah, rekod dunia tercipta lagi, manusia pertama membikin apam balik di …. Valladolid?

Seorang kenalan berbangsa Cuba berwarganegara Sepanyol (lelaki) telah datang ke rumah saya. Orangnya sungguh baik. Dengan santunnya dalam bertingkah laku, dengan lembutnya dalam berbicara, dengan sopannya dalam mendepani saya, dan juga dengan kacaknya yang memukau jiwa (muda lagi, berusia 25 tahun). Pendek kata dia ada segala-galanya, kecuali …… AGAMA!  Dia memberitahu saya bahawa dia seorang yang tidak mempunyai agama, tidak mempercayai mana-mana agama dan tidak meyakini mana-mana Tuhan. “Mengapa?” Tanya saya. Jawapan beliau “Sekian lama saya mencari-cari satu agama yang boleh meyakinkan saya bahawa agama itulah yang terbaik. Dan dalam banyak-banyak agama, saya paling tertarik kepada Islam. Namun, bila saya melihat terlalu banyak persengketaan antara sesama penganut Islam khususnya di dunia arab hari ini, saya menjadi ragu dan menjadi tidak yakin untuk menganut agama itu. Saya mahu mencari agama yang boleh memberikan saya ketenangan dan hidup di dunia ini dengan aman”. Dalam kunjungannya yang amat singkat itu, tidak sempat untuk saya menerangkan kepadanya, sejelas-jelasnya, bahawa yang salah itu bukanlah AGAMA, tetapi sikap sebahagian penganutnya yang tidak menghayati AGAMA. Sikap kita yang suka bertelagah sesama sendiri telah memberi imej yang amat buruk kepada agama kita sendiri, juga telah menakutkan mereka yang sedang tercari-cari kebenaran seperti pemuda Cuba itu tadi. Saya berdoa moga Allah ketemukan saya dan dia lagi dan saya diberi kesempatan untuk sekurang-kurangnya menjadi batu asas yang dipijak dalam usaha dia untuk mendaki sebuah jambatan besar, menuju agama yang benar. Jiwa saya tersentuh apabila sebelum pulang dia menghadiahkan kepada saya sebuah beg plastik yang apabila saya buka, di dalamnya terkandung beberapa buku tentang Islam di dalam bahasa Sepanyol. “Ambillah” katanya. “Semua itu adalah buku-buku yang saya sendiri beli dan baca”. “Kenapa hadiahkannya kepada saya?” tanya saya terpinga. Dia menjawab “Ambillah, saya sudah tidak memerlukannya lagi”, kemudian, sebelum melangkah pergi dia berkata “Doakan, moga saya bertemu dengan agama benar yang sekian lama saya mencari”. Oh ….

Antara buku yang dihadiahkannya kepada saya. Buku tentang Islam, tentang kebenaran agama Allah, dan tentang Muhammad yang ditulis di dalam bahasa Sepanyol.

Kakak: Mama, si X tu sombonglah.

Mama: Mana kakak tau dia sombong?

Kakak: Dia tak pernah tegur kakak.

Mama: Kakak pernah tegur dia?

Kakak: Tak!

Mama: Senyum?

Kakak: Tak jugak!

Mama: Macam mana kakak tahu dia sombong, kakak sendiri tak pernah tegur dia, hatta senyum pun tak pernah?

Kakak: Habis tu apa harus kakak buat?

Mama: Tegur dan senyum padanya dahulu, jika tiada respon mungkin betul dia sombong. Tapi, ¨mungkin¨ sahaja, tak semestinya begitu.

Kakak: Ooo (angguk-angguk faham).

 

Nota:

Jangan mudah berkata “sombong” kepada seseorang yang kita sendiri tidak pernah berusaha untuk menegur atau memahami, atau sekurang-kurangnya senyum kepadanya. Latar hidup manusia tidak sama, jika latar kita gembira mungkin latar mereka derita. Jangan pula nanti dek kerana gelojohnya kita melabel orang itu dan orang ini sebagai “sombong”, kita pula menjadi “bodoh sombong” yang sudahlah “bodoh”, “sombong” pula. Maka jadilah kita ini “dua kali buruk” di mata manusia.

Anak: Mama, nape semua orang tekan2 kepala mudian cakap; sakit kepala, sakit kepala??

Mama: Sebab mereka memang sakit kepala.

Anak: Tapi nape mereka menyebut “sakit kepala”?

Mama: Kerna kadang2 bila disebut berulang kali ia mereda separuh daripada kesakitan itu.

Anak: Yelah, tapi nape sebut “sakit kepala”, bukan “kepala sakit”??

Mama: Oh, erm mungkin sebab mereka terlalu sakit maka mereka menyebut “sakit” dahulu baru “kepala”, kalau “kepala” dahulu baru “sakit” itu maknanya sakit main2 jerr (aduss, makin sakit kepalaku!).

 

Nota:-

Soalan budak-budak kekadang lebih sukar daripada soalan supervisor tesis. Dahlah ditanya masa kita sakit kepala. Tapi tak mengapa, jawablah jugak. Macam yang dinukil sebelum inilah, kanak-kanak sangat ikhlas bila bertanya, mereka bertanya untuk tahu. Kadang-kadang mereka bertanya sekadar untuk tahu samada ibu bapa, tahu atau tidak. Bukanlah sangat kerana hendak tahu topik yang ditanya. Apa pun memang mereka bertanya untuk tahu. Jangan jawab “tak tahu” kerana kanak-kanak sangat kecewa bila mengetahui yang ibu bapa mereka “tidak tahu”. Jawablah juga walaupun tak tahu, buat-buat jer tahu, tetapi jawapan itu sebolehnya-bolehnya yang logik, yang sesuai dengan usia mereka, dan yang mencabar minda mereka untuk terus meneroka dan mencintai ilmu. Selamat menjadi ibu bapa yang rajin melayan soalan anak-anak, ok?

 

 

Insyirah, Burgos, 2011.

 

Abdullah: Papa, umur papa berapa?

Papa: 40 tahun.

Abdullah: Macam mana papa tahu?

Papa: Papa kiralah.

Abdullah: Macam mana papa kira?

Papa: Papa kira dari tarikh papa lahir.

Abdullah: Macam mana papa tahu tarikh papa lahir?

Papa: Mak papa bagitahu.

Abdullah: Macam mana mak papa tahu?

Papa: Mak papa kiralah.

Abdullah: Macam mana mak papa kira?

Papa: Mak papa kira dari hari papa lahir.

Abdullah: Macam mana mak papa tahu bila papa lahir?

Papa: Sebab mak papa yang lahirkan papa.

Abdullah: Macam mana mak papa tahu mak papa yang lahirkan papa?

Papa: Aaarrr????

Abdullah: ??????…….?

Abdullah: Papa, ¿cuántos años tienes?

Papa: 40 años.

Abdullah: ¿Cómo lo sabes?

Papa: Lo cuento yo.

Abdullah: ¿Cómo lo cuentas?

Papa: Lo cuento por mi fecha de nacimiento.

Abdullah: ¿Cómo sabes tu fecha de nacimiento?

Papa: Me lo ha dicho mi madre.

Abdullah: ¿Cómo lo sabe tu madre?

Papa: Lo cuenta ella.

Abdullah: ¿Cómo lo cuenta?

Papa: Lo cuenta por el día de mi nacimiento.

Abdullah: ¿Cómo sabe tu madre cuándo naciste?

Papa: Porque me dio a luz a mí.

Abdullah: ¿Cómo sabe tu madre que te dio a luz a ti?

Papa: Aaarrr????

Abdullah: ??????…….?

 Nota:

Kanak-kanak memang gemar bertanya itu dan ini. Adakalanya pertanyaan itu lucu, ada kalanya berat, ada kalanya membingungkan kita sebagai ibu bapa untuk menjawabnya. Apa pun, cubalah juga untuk respon walau sekompleks mana sekalipun pertanyaan itu dan jawablah dengan penuh keihklasan dan kasih sayang. Kadang-kadang mereka bertanya kerana mahu menguji walhal mereka sendiri sudah tahu jawapannya. Kadang-kadang kerana mereka mahu bermanja dan mendapat sedikit perhatian. Ada juga kanak-kanak yang bertanya kerana hendak menunjuk tahu. Ada beza di antara mereka yang bertanya kerana ingin tahu dengan mereka yang bertanya kerana hendak menunjuk tahu. Malah mereka yang bertanya kerana hendak menunjuk tahu juga berbeza dengan mereka yang bertanya kerana hendak “menunjuk-nunjuk” tahu. Apapun mereka adalah kanak-kanak yang suci bersih hatinya dan kesucian itu terserlah dalam segala tindak tanduk mereka. Kadang-kadang ia nampak seperti “beban” tetapi sebenarnya ia adalah saham untuk ibu bapa ke syurga.

Abdullah, León, España, 2011.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...