Mama, apa kaitan cinta dengan galak?

Mm, nape tetiba tanya camtu? Nape tetiba nak tahu?

Entah! Terbaca dalam satu buku.

Buku apa?

Entah! Tak ingat.

Bila ada cinta maka kita akan melakukan sesuatu dengan galak, seperti galaknya kita mengSMS, menelefon, bertukar madah romantis dan bla bla bla ketika hati sedang berputik cinta kepada si dia.

Si dia? Boypren atau girlpren la tu …

Serba rasa galak, nak keluar dengan dia galak, nak bercakap dengan dia galak, nak berjumpa dengan dia galak, nak galak dengan dia lagilah galak. Semua galak.

Wah, galaknya!!

Maka supaya ada rasa galak nak bekerja, pun kena ada rasa cinta dahulu kepada kerja. Cinta itu suka, kasih, sayang, senang, gembira dan apa-apa lah yang termasuk dalam medan makna cinta. Agar pengajian disempurnakan dengan galak, perlu ada rasa cinta kepada ilmu, rasa cinta kepada guru, rasa cinta kepada kajian, rasa cinta kepada penulisan. Dah cinta baru galak menulis, baru galak hendak menyiapkan tesis.

Oh, mama tak cintakah kepada cekgu mama? Macam tak galak jer buat kerja sekolah …

Hubungan kita dengan Tuhan pun begitulah. Supaya ada rasa galak nak melakukan semua yang Tuhan perintah dan menjauhi segala yang Dia tegah, kena ada rasa cinta kepadaNya terlebih dahulu. Kena cinta Dia dahulu, baru datang rasa galak nak melaksanakan suruhanNya.

Kalau tak cinta?

Keterbalikan daripada itu, jika di dalam jiwa tidak ada rasa galak nak solat, tidak ada rasa galak nak menutup aurat, tidak ada rasa galak nak menjaga batas-batas pergaulan, tidak ada rasa galak nak bla bla bla bla, pendek kata tidak ada rasa galak nak melakukan kebaikan dan meninggalkan keburukan, maknanya kita mungkin tidak cinta Dia.

Tak cinta?

Mari kita periksa dahulu suhu cinta kita kepadaNya!

Suhu cinta? Nak ukur dengan apa?

Dengan menilai darjah galak di dalam diri. Galak nak buat baik ke, atau galak nak buat sebaliknya, benda tak baik.

Mmm?

Jika tidak ada rasa galak nak buat baik, mungkin rasa cinta kepada Tuhan yang menyuruh kita berbuat baik juga tidak ada.

Angguk.

Sudah masuk waktu solat magrib, galak tak nak solat berjemaah?

Hah, galak, galak … hehe …

Kalau galak cepat-cepatlah berwuduk, siapkan sejadah dan kita solat sama-sama.

Orait (berlarian menyiapkan sejadah di ruang tamu)

Melatih anak-anak kecil menghayati dan mencintai solat berjemaah, sudah tentu ia harus dimulakan di rumah.

Tok, tok, tok …

Siapa?

Saya.

Siapa?

Juan!

Oh, Juan, ada apa ya? (setelah pintu dibuka)

Boleh saya masuk?

Boleh, sila masuk.

Terima kasih.

Maaf, rumah agak bersepah.

Takpe, rumah saya pun. Ada anak kecil, kan?

Memang, rumah ada anak kecil jarang je kemas.

Takpe, saya faham, faham sangat.

Erm, ada apa ya Juan?

Oh ya, tujuan kedatangan saya adalah untuk menjemput awak sekeluarga makan tengahari di rumah saya ahad ini. Saya akan masakkan hidangan special yang berasal dari kampung saya, Asturias (utara Spain).

Ya ka? Terima kasih banyak-banyak. Tapi, tak menyusahkan ke?

Tak. Saya memang dah berniat nak ajak awak sekeluarga makan di rumah saya. Ingat tak, tempoh hari masa kita jumpa kat hospital, saya ada beritahu awak nak ajak makan, kan?

Ya. Saya ingat. Kalau macam tu, oklah. Ahad ni kami pergi. Terima kasih kerana menjemput.

Sama-sama. Oh ya, ini ada sedikit sumbangan dari saya. Saya harap awak sudi menerimanya (sambil mengeluarkan beberapa keping note 50 dari poket bajunya)

Hah? (terkejut). Tapi, untuk apa?

Untuk belanja awak hari-hari. Buat beli barang dapur, beli makanan untuk anak-anak, dan apa-apa sajalah.

Tapi, banyak ni. Saya tak mampu bayar.

Saya tak hutangkan. Saya hadiahkan. Ambil!

Banyak ni. Kut ya pun hadiah, takkan sebanyak ni?

Saya ikhlas. Ini bukan hutang. Ini hadiah dari saya, berupa wang.

Tapi, saya tak biasa terima wang sebanyak tu dari orang yang saya tak biasa. Saya rasa semacam untuk mengambilnya.

Ambil. Bukan terlalu banyak pun. Saya tahu awak sedang dalam kesusahan dan perlukan wang. Saya sangat faham keadaan awak kerana saya juga pernah berada jauh di negara orang. Ambil .. (beria menghulurkan)

Saya segan sangat-sangat. Sungguh!

Tak perlu segan, tak perlu rasa apa-apa. Kerana saya memberi dengan sepenuh hati saya. Ambillah ..

Mm, baiklah, sebelum saya bersetuju untuk menerimanya, boleh dak awak jawab soalan saya dahulu?

Tentu!

Jika saya tidak mahu menerima wang ini, adakah ia akan melukakan hati awak?

Ya! Saya akan berasa terluka dan terkilan kerana tidak dapat meringankan beban awak. Jika awak hendak bayar, begini, suatu hari nanti setelah awak pulang ke negara awak dan bertemu dengan seorang Spanish yang sedang dalam kesusahan, awak bantu dia macam saya bantu awak. Itu sudah dikira membayar.

Oh (sebak dan mengalir air mata).

Terima kasih Juan, kalau begitu saya menerimanya dengan ikhlas juga, dengan niat agar hati awak gembira.

Ok, saya sangat gembira mendengarnya. Saya minta diri dulu, ingat ya ahad ni, pukul 2.30 petang (meletakkan wang di dalam tanganku sambil bangun untuk berlalu).

Nota:-

Juan dan isterinya Noelia adalah jiranku. Rumah mereka di tingkat satu manakala rumahku di tingkat empat. Juan adalah pensyarah di universiti di mana aku menuntut, manakala isterinya seorang guru. Ketika aku dan keluarga berada di rumahnya di hari dia menjemput untuk makan tengahari, dia telah beria-ria meminta aku, suami dan anak-anak membaca al quran dari quran yang telah dibelinya ketika berbulan madu di Jordan. Ketika suamiku mengalunkan ayat-ayat suci Allah, dia tekun mendengar dan meniliti terjemahan yang disediakan.

Kemudian, Juan menunjukkan kepadaku koleksi bukunya, termasuk beberapa buku tentang Islam. Semuanya terususun kemas dan rapi di rak besar di ruang tamu rumahnya. Menurutnya, sebahagian daripada buku-buku tersebut adalah pemberian daripada kawan-kawannya, manakala yang lain-lain adalah dibelinya sendiri. Dia juga memaklumkan kepadaku bahawa sebahagian besar daripada kawan-kawannya semasa menuntut di Universiti Cambrigde dahulu adalah muslim.

Moga Allah memberikan kepada insan mulia ini hidayah dan melorongkan kepadanya cahaya ke jalan yang benar, amin.

Juan, isteri dan dua anak mereka, Gabriel dan Carmen.

Ikan dorada di masak di dalam oven dengan cara menimbusnya dengan empat kilo garam.

Mama, dah lama kakak tak nampak mama shopping.

Hah? tanjat mama.

Hahaha, … nape mama dah tak shopping sekarang?

Takde fulus nak.

Fulus tu apa?

Pitis!

Pitis tu apa?

Ahh, dinero, dinero … (dinero, perkataan Spanish = pitis).

Ohh, sebelum ni mama ada je pitis?

Sebelum ni, sekarang tidak lagi, dah bengkrap.

Nape bengkrap?

Itulah akibatnya jika kita tidak pandai berjimat, boros. Ketika berpitis berbelanja tak hingat. Beli itu beli ini, semua rasa nak beli.

Memang pun kakak tengok mama macam tu, erm ..

Hurm, so kakak jangan buat yang serupa, kena ada batas dalam berbelanja sekalipun kita fikir kita berduit. Kena tahu membezakan apa yang kita perlu dengan apa yang kita mahu.

Apa maksud, tahu membezakan yang kita perlu dengan yang kita mahu, mama?

Yang kita perlu adalah “keperluan” yang jika tiada akan mencacatkan kehidupan, seperti makanan asas (beras, ikan, sayur), pakaian asas (baju, seluar, kain, tudung, stokin, kasut), dan segala macam keperluan asas yang lain (api, air, gas, lain-lain). Yang kita mahu pula adalah benda-benda yang melangkaui keperluan asas, benda yang jika tidak ada tidak akan menjejaskan kehidupan. Selalunya nafsulah yang menjadikan kita mahu ini mahu itu. Nafsulah yang membuatkan kita terbeli benda yang kita tidak perlu. Misalnya, kita sudah ada cukup baju untuk dipakai, kita beli yang baru semata-mata kerana mahu bergaya dan dipandang lawa. Kita sudah ada cukup banyak beg tetapi kita tetap mahukan beg yang baru kerana kita tertipu dengan trend dan fesyen. Begitu.

Ooo, tapi kakak tak pernah tukar beg sekolah, beg yang sama kakak pakai sejak kita ke mari, kira-kira lima tahun lepas.

Ya, mama tahu anak mama ni sungguh baik orangnya. Mama tahu kakak tak suka menyusahkan mama. Malah kakak senantiasa mempermudahkan urusan mama. Mama ucap berbanyak-banyak terima kasih atas segala kerjasama yang telah kakak berikan.

Kakak cuma mahu mama gembira, itu sahaja. (senyum, ala tomey)

Oh anak, syurgalah hendaknya nanti tempat mu, amin ya rabbul alamin. (memeluk dan mencium dahi kesayanganku, pengarang jantung hatiku)

Nota:-

Oh, pertayaan kakak tetiba membuatkan aku rindu untuk shopping. Tapi ahhh …

Sangat tidak waras apabila kemeluapan untuk shopping melonjak ke tahap maksimum di saat ketiadaan fulus. Tetapi, ia jauh lebih baik daripada shopping dengan ketidak-warasan di tahap maksimum ketika sedang berfulus.

Allah maha bijak, bila DIA mengatur, kita terakur, tersungkur!

Mama, mengapa bila sembahyang kita pakai telekung warna putih? Telekung warna lain takde ke?

Dulu ya, warna putih sahaja. Sekarang telekung ada dalam bermacam-macam warna.

Mama suka warna apa?

Putih!

Warna-warna lain?

Suka juga, tapi bukan sebagai telekung sembahyang. Telekung sembahyang mama suka yang warna putih sahaja.

Kenapa?

Bila sembahyang mama nakkan kekusyukkan, sebab itu mama suka telekung yang warnanya putih sahaja, putih seputih-putihnya.

Tapi, macam mana pula putih boleh dikaitkan dengan kekusyukkan?

Putih mengingatkan kita kepada kain kafan, kepada kematian, langsung menambahkan kesungguhan kita untuk memaksimumkan kualiti sembahyang.

Oo gitu…

Seboleh mungkin kita mahu sembahyang kita itu mampu menjadikan kita serendah-rendahnya hamba kepada setinggi-tingginya DIA, Pemilik dan Pencipta semesta alam.

Ooo (angguk-angguk)…

Sebab itu mama suka pada telekung yang warnanya putih sahaja, putih putih-seputihnya. Tanpa sulam, tanpa kerawang, tanpa motif bunga-bunga, tanpa warna, tanpa apa-apa!

Tapi, bukankah sulam, kerawang, bunga-bunga, dan semua warna-warna itu cantik? Maka ia akan menambah-cantikkan lagi telekung kita, kan mama?

Betul, cantik. Tapi kerana ia cantik dan mencantikkan telekunglah mama tak suka. Kerana fitrah mata dan jiwa manusia Tuhan jadikan melirik dan asyik kepada benda-benda yang cantik. Ketika sembahyang kita mahu jiwa kita difokus sepenuhnya kepada Tuhan. Macam mana jiwa nak fokus jika mata asyik melihat kepada keindahan sulam dan kerawang, ada pula motif bunga-bunga yang cantik pelbagai warna. Nanti mata sibuk membuat analisis sulam, analisis kerawang, analisis bunga dan analisis warna. Tuhan entah ke mana.

Hihihi (ketawa tutup mulut), kakaklah tu, hihihihi…

Sebab itu jika mahu jiwa mempersempahkan sepenuh-penuhnya keasyikkan dan kekusyukkan cinta kepada DIA, putihlah solusinya. Yang warnanya putih sahaja, putih seputih-putihnya. Jiwa kita tenang, jiwa makmum yang lain di dalam saf juga tenang. Tiadalah ada rasa untuk berbicara soal dunia di dalam rumah Allah jika kita bersembahyang di masjid atau surau.

Berbicara soal dunia?

Jika si fulan ini melihat si fulan itu memakai telekung bersulam cantik berkerawang indah, mungkin akan ada dorongan untuk bertanya; beli di mana, berapa harga, macam mana rasa, bagaimana nak jaga dan sebagainya. Kan?

Hmm, betul juga tu mama.

Lagipun, putih itukan lambang kebersihan.

Tapi mama, tidakkan warna putih mudah nampak kotor jika terkena kekotoran?

Ya betul. Sebab itulah warna putih dikaitkan dengan warna kebersihan. Oleh kerana warna putih mudah nampak kotor jika terkena kekotoran, maka cepatlah kekotoran itu dikesan, dan cepatlah juga usaha-usaha untuk menyucikannya dilakukan. Jika ia pakaian, maka kekalah ia di dalam kebersihan.

Oo begitu…

Bandingkan pula dengan warna-warna lain. Warna hitam misalnya. Memang susah nampak comot tetapi jika ada kekotoran ia sukar dikesan. Bila sukar dikesan, maka kekal melekatlah kekotoran itu pada zatnya selama-lamanya sehingga ia diketahui lalu dicuci. Nampak tak?

Nampak, nampak… (angguk-angguk)…

Mmm, mama rasa dah masuk waktu solat isyak ni, jom kita sembahyang, ek…

Jom! (senyum, comel)…

Nota:-

Dahulu, telekung atau di Terengganu di panggil baju sembahyang hanya wujud di dalam warna putih sahaja. Tetapi kini, ia ada di dalam bermacam-macam warna. Ketika telekung bersulam mula wujud, sulamnya kecil-kecil sahaja. Tetapi lama kelamaan sulam-sulamnya makin besar, makin banyak motif-motifnya dan kerawang-kerawangnya juga makin berselirat dan berserabut.

Saya suka telekung yang dulu-dulu. Yang warnanya putih sahaja. Putih seputih-putihnya.

Bila saya boleh jumpa Prof?

Erm, kita jumpa 31 hb.

Baik.

31 hb Disember 2012 (depan fakulti):-

Fakulti tutup, semua pintu terkunci. Kita tak boleh masuk.

So, macam mana Prof?

Kita cuba tengok library sana (menunjuk ke arah library awam berdekatan).

Tutup jugalah Prof, hari ni semua tutup ka?

Tak semua. Pejabat-pejabat kerajaan buka separuh hari.

Oo gitu, so macam mana Prof?

Kita discuss kat bar, jom!

Ok, baik (berjalan sama-sama ke bar berdekatan)

Di bar:-

Awak nak minum apa?

Kopi.

Kopi apa?

Kopi dengan gula.

Aar? Kopi apa?

Kopi ngan gula! (ulang suara dengan ton sedikit tinggi tapi lembut)

Yelah, tapi kopi apa?

Err … kopi laa … ngan gula!?

Kopi o ke kopi susu?

Oh, kopi o, ya ya kopi o (aiseh salah sebut) ..

Ok, kopi o satu, kopi susu satu (prof order).

Erm ..

Ok, jom, kita discuss pasal chapter awak ni, bla bla, bla, bla, bla, bla (10 minit siap bla bla bla)

Ok, baik Prof, saya akan baiki macam yang Prof nak.

Ok, orait.

Chapter yang satu lagi tu Prof?

Oh yang itu saya tertinggal di ofis, belum baca.

So, pertemuan kita seterusnya bila ya Prof?

Erm, 8 hb januari baru fakulti buka, kita tengok dulu, 6 hb awak email saya.

Ok, baik.

Orait, ada apa-apa soalan lagi? (sambil menunjuk signal mahu bangun)

Err, erm, buat sementara ni takde Prof.

Ok, kalau camtu, sampai di sini saja untuk hari ni (bangun).

Err, ya ya (bangun juga)

Ok, adiós, jumpa lagi 8 hb.

Terima kasih banyak-banyak Prof kerna belanja kopi.

Sama-sama, ok selamat tahun baru, adiós (sambil berlalu dengan laju)

Erm, ya selamat tahun baru juga buat Prof, adiós… (terpinga-pinga, secepat itu diskusi, selaju itu dia pergi, dalam cawan masih berbaki separuh lagi kopi)

Nota:

Empat tahun menjadi pelajar di bawah seliaanya, baru kali ini buat pertama kalinya dia mempelawa aku minum kopi bersama, di hari terakhir tahun 2012, 31 hb Disember 2012. Itu pun kerana fakulti dikunci sempena cuti krismas. Semenjak Rajoy mengambil alih tampuk pimpinan Sepanyol, penjimatan besar-besaran telah dilakukan untuk memulihakan ekonomi negara mereka. Salah satu usaha penjimatan itu termasuklah mengunci semua pintu bangunan fakulti di universiti-universiti awam mereka ketika cuti umum untuk mengelakkan tenaga seperti eletrik, air, gas dan sebagainya diguna meskipun oleh staf mereka sendiri.

Dalam konteks orang lain mungkin minum atau makan bersama supervisor sudah menjadi perkara biasa, tetapi tidak bagiku. Supervisorku adalah seorang yang sangat skema, sangat formal, sangat spesifik, sangat berprotokol, sangat objektif dan segala macam sangat lagi yang seumpamanya. Dia bukan seorang yang boleh duduk bersembang-sembang dengan pelajar di cafe, dia bukan seorang yang suka duduk di dalam kumpulan, dia suka bersendirian, dia bukan seorang yang boleh diajak bersantai dan bergurau senda, dia hanya bercakap dan berbicara soal-soal penting dan mustahak sahaja.

Maka semalam, 31 hb Disember 2012, adalah HARI INI DI DALAM SEJARAH, bila mana dia telah TERsudi membelanjakan aku secawan kopi, yang saiz cawannya sebesar ibu jari kaki sahaja (saiz tipikal cawan kopi di bar-bar di Sepanyol). Punyalah aku gabra di hari pertama dalam sejarah minum kopi bersama supervisor sendiri. Tu yang pi minta kopi ngan gula tu, hak hak hak…. kat Malaysia pun orang tak order “kopi ngan gula satu!”.

Hampeh!

Cawan ini kecil sahaja, besar sikit jer daripada ibu jari kaki, huhu …

Bertanya Insyirah:

Mama, REDHA itu apa?

Aku (bersungguh dan serius):

REDHA itu terima, samada sukarela maupun paksa. Biar tersembul urat kepala, biar banjir air mata, biar berkecai jiwa dan raga, terima! Maka “terima” itu, REDHA.

Aku senyum melihat Insyirah angguk-angguk kepala, bangga kerana cepat dia menangkap maksudku.

Insyirah:

Mama, mama kena REDHA. Meski tersembul urat kepala mama, walau banjir Valladolid kerna air mata mama, meski berkecai jiwa raga mama, mama kena REDHA.

Tiba-tiba jantungku berdebar. 

Insyirah:

Mama, kakak, ….. kakak telah terDELETE satu folder mama. Kakak minta ampun tapi mama kena REDHA!

Aku:

Hah??? Folder mana satu??

Insyirah:

Folder “Pihejdi”!

Tersembur tart nanas dari mulut Anita Serawakku, bertaburan di alfombra biru. Tubuh tiba2 lesu, terkulai kaku. Urat kepala tersembul seperti banir pepohon kayu. Air mata pula tak terkeluar kerna konon-kononnya kontrol ayu, jiwa, raga, bakul, retak dan rekah seribu.

Oh, mempraktis REDHA itu tidak semudah mensyarahkannya, uwaaaaaaaaaaaaaa….

Bayangkan jika tiba-tiba suatu hari, Allah mengdeletekan matahari dari alam ini, maka bulan pun tidak akan bercahaya. 

Suatu sore:-

Habibah: Mama, cekgu bagi borang, cekgu suruh adik masuk pertandingan mengarang.

Mama: Ya ka? Baguslah (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Cekgu suruh adik buat karangan, mama ada idea dak?

Mama: Erm, entah, cekgu suruh adik kan, adik buatlah (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Lepas adik buat, adik tunjuk mama, mama boleh cek tak?

Mama: Erm, adik buat dulu, pastu kita tengoklah mama sempat cek ke tidak, mama banyak kerja ni ya (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: (berlalu pergi dengan wajah keciwa)

Sehari selepas itu:-

Habibah: Mama, adik macam takde idealah, boleh mama bagi panduan apa yang perlu adik masukkan dalam karangan ni?

Mama: Adik, mama banyak kerja ni, kalau tak siap kerja mama, matilah kita, adik buatlah, karangan adik kan? (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Tapi, adik cuma nak mama beritahu point-pointnya sahaja, pastu adik karanglah sendiri.

Mama: Adik fikirlah sendiri, adik kan bijak, lagi pun adik yang menyertai pertandingan tu kan, bukan mama. Jadi, seharusnya adiklah yang mengarang dan memikirkan idea-ideanya. Mama sibuk sangat ni (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Ok laa, baiklah, adik buat sendirilah (berlalu ke bilik, hampa).

Dua hari selepas itu:-

Habibah: Mama, adik dah siap dah mengarang.

Mama: Muy bien (very good) (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Mama bacalah, adik nak mama baca dulu sebelum adik hantar pada cekgu, mama baca ek…

Mama: Mama sibuk sayang, mama kena hantar chapter ni besok, biar cekgu kat sekolahlah baca, k? (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Mama baca sikit pun jadilah, adik nak tahu juga respon mama ke atas karangan adik ni, ok ke tidak, ek? (sambil menghulur kertas karangannya).

Mama: Sayang, sungguh mama sibuk ni ha, besok mama nak kena hantar, nanti apa kata cekgu mama pula kerja tak siap, kan? Adik tunjuk kat cekgu, biar cekgu adik baca, k? Mama yakin adik buat dah ok tu… (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Baiklah (berlalu hampa, hampir mengalir air mata)

Tiga hari selepas itu:-

Habibah: Mama, adik dah serahkan pada cekgu karangan tu. Cekgu suruh adik isi borang dan cekgu kata akan serahkan karangan adik tu kepada pihak penganjur.

Mama: Oo ya ka? Alhamdulillah (sambil meneruskan kerja-kerja menaip)

Habibah: Tak siap lagi ke kerja mama, mama?

Mama: Tadi pagi dah hantar satu, ni mama nak siapkan yang lain pula. Macam nilah adik, mama ada tanggungjawab dan mama kena laksanakan tangungjawab ni, adik sabar ya (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Habibah: Oo gitu. Mama, tak tahulah adik boleh menang ke tidak dalam pertandingan tu, cekgu pilih adik sorang jer wakil sekolah.

Mama: Ya ka? Tahniahlah, mama bangga karangan adik terpilih mewakili sekolah, k? (sambil meneruskan kerja-kerja menaip).

Seminggu selepas itu:-

Telefon berbunyi, ring ring

Mama: Hello!

Suara di telefon: Hello, selamat pagi, mama Habibah ke ni?

Mama: Selamat pagi, ya saya mama Habibah, siapa di sana ya?

Suara di telefon: Saya José, guru besar sekolah Habibah.

Mama: Oh señor José, ada apa ya?

Suara di telefon: Begini, saya baru dihubungi pihak penganjur memaklumkan yang anak puan, Habibah, telah memenangi tempat ketiga dalam pertandingan mengarang!

Mama: Aar?? Biar betul? (terkejut badak!!!)

Suara di telefon: Betul! Jadi pihak penganjur meminta saya memaklumkan kepada puan bahawa puan perlu ke sekian-kian tempat pada sekian-kian haribulan untuk mengambil hadiah yang dimenangi.

Mama: Boleh saya tahu apa hadiahnya ?

Suara di telefon: Oh itu saya tidak tahu, puan kena pergi mengambilnya sendiri dan mesti membawa bersama Habibah.

Mama: Baiklah kalau begitu, terima kasih ya señor atas maklumat ini.

Suara di telefon: Ok, sama-sama. Oh ya pihak sekolah mengucapkan tahniah kepada puan.

Mama: Err, tahniah kepada saya? Tapi bukan saya yang menyertai, anak saya. Saya baca pun tidak karangan dia.

Suara di telefon: Takpelah, kata orang, di belakang seorang anak yang hebat itu adalah mamanya yang hebat!

Mama: Oh, err, ya2 betul tu huhu (malu, sungguh rasa diri tersindir!).

Nota:

Pada hari ditetapkan, aku, suami, Habibah dan dua orang lagi anakku pun pergilah ke tempat yang diarahkan untuk mengambil hadiah yang telah dimenangi. Tempatnya agak jauh dari rumah dan di lokasi yang aku tidak biasa. Jenuh bertanya jiran, bas nombor berapa untuk ke sana. Ya, bas yang dinaiki sudah betul, turun pula di tempat yang salah. Dalam semak samun lak tu. Nah, 7 kilometer jalan kaki lima beranak, meredah gelap malam untuk sampai ke tempat yang dimaksudkan. Sudahlah cuaca maha sejuk, winter. Beku kepala.

Mulanya ku ingat, cuma pergi, ambil hadiah dan pulang. Rupa-rupanya siap ada pertunjukan, ada dewan, ada pentas, ada jemputan kehormat, ada ucapan, dan ahli keluarga kepada pemenang-pemenang menjadi tetamu-tetamu istimewa pada malam itu. Cekgu Habibah pun turut datang sebagai tanda sokongan dan berbangga atas kemenangan Habibah. Walaupun cuma tempat ketiga, tetapi daripada 500 penyertaan, Habibah satu-satunya peserta bukan Sepanyol, Muslim dan Melayu, atau dengan lain perkataan, dia satu-satunya anak orang asing. Oh ya, pertandingan mengarang yang disertai itu adalah pertandingan mengarang di dalam bahasa Sepanyol.

Teruk tak teruk tahap kepedulian aku, pada malam penyampaian hadiah itulah baru aku tahu bahawa pertandingan itu adalah pertandingan mengarang di antara pelajar-pelajar sekolah rendah di seluruh Valladolid. Dan Habibah telah terpilih untuk mewakili sekolahnya. Sebenarnya, Habibah telah cuba beberapa kali untuk memberitahuku tentang detail pertandingan itu tetapi kerana aku asyik buat derk ajer, dia akhirnya akur bahawa kesibukkan aku dan ketaksuban aku kepada kerja tidak boleh diganggu usik oleh informasi-informasi yang “remeh” begitu.

Ketika Habibah naik ke pentas untuk menerima hadiah, aku tiba-tiba sebak. Bukan sebak atas kemenangannya, tapi sebak mengenangkan kembali detik-detik dia memberitahuku tentang pertandingan itu dan sebak mengingatkan detik-detik dia meminta bantuanku untuk menyiapkan karangannya. Betapa aku telah gagal dalam ujian kecil Allah ini untuk menguji hati dan kepekaan aku sebagai seorang ibu, sehingga aku meletakkan kerja-kerja duniaku sebagai tanggungjawab utama, bukan Habibah, kakak dan adiknya, tiga permata, tiga amanah Allah yang telah aku lahirkan dengan gadaian nyawaku sendiri.

Habibah memang berhak menerima kemenangan itu, bukan kerana karangannya, tetapi kerana ketabahannya menghadapi karenah aku sebagai ibu dan atas sikap tidak pernah putus asanya dalam mengusahakan sesuatu. TAHNIAH HABIBAH! FELICIDADES!!

Ketua juri, juga penyampai hadiah.

Dari kanan, pemenang tempat pertama, kedua dan Habibah.

Bersama barisan juri yang dijemput untuk menyampaikan hadiah.

 Cekgu kelas yang telah memilih Habibah untuk mewakili sekolah.

Habibah, jika adik terbaca tulisan mama ini, mama minta ampun dengan adik di atas segala keTERabaian mama ke atas adik selama ini, dan mama doakan adik sentiasa di dalam lindungan dan rahmat Allah azza wajalla.

Mama sayang adik dan bangga punya anak seperti adik!

Pernah dengar subuh elifeng? Ya, subuh gajah! Subuh yang dilaksanakan bukan di dalam waktunya atau dengan lain perkataan, subuh yang dikerjakan di luar waktu. Di panggil subuh gajah oleh mak-mak kita sebagai kiasan kepada besarnya tidur, tingginya mentari dan seriusnya kes terbabas solat itu sendiri. Dialog kali ni ada kaitan dengan subuh gajah. Tapi sebelum tu ditampilkan intro cerekarama agar jelas duduk perkara, agar tahu letak mula cerita.

Kisahnya begini: Semalam kemas rumah, jumpa baju-baju lama yang takmo pakai. Teringat kat sorang pak arab morocco ni yang bila jumpa jer bersungguh dia pesan “kalau ada baju-baju yang taknak pakai tu bagi kat saya ya”. Kasian, kerjanya kutip besi malam-malam. Siang pi jual, dapatlah sesen dua buat menyara kehidupan. Dia ada tiga anak, lebih kurang sebaya dengan anak-anakku. Banyak baju anak-anakku yang anak-anak dia pakai. Baju-bajuku juga banyak digayakan oleh isterinya. Miskin hingga tak mampu beli baju. Dan alhamdulillah Allah bagi aku peluang untuk meringankan dia apa yang termampu.

Setelah menyumbat kesemua baju-baju lama atau takmo pakai tu ke dalam beg plastik besar, aku pun bersiap untuk ke rumahnya. Dekat je rumah dia dengan rumahku. Jam di dinding pada masa itu adalah 12.20 tengahari. Sampai di rumahnya pukul 12.30. Maknanya dengan lenggang kak limahku, perjalanan hanya mengambil masa 10 minit sahaja. Kalau aku pecut macam Hussein Bolt, dalam seminit pun boleh sampai.        

 ______________________________________________________________________________________________________

Di pintu rumahnya:-_____________________________________________________________________________________________________

Aku: kuk kuk kuk (ketuk pintu)

Senyap!

Aku. Kuk kuk kuk (ketuk lagi)

Senyap lagi.

Aku: Assalamualaikum, kuk kuk kuk (kali ini ketuk beriring salam, lantang)

Senyap jugak.

Aku: Aiseh, kuk … (baru ketuk sekali, pintu terbukak)

Dia: Oh awak rupanya, maaf saya solat tadi, itu pasal tak menyahut.

Aku: Oh, maaf, bagusnya, solat duhar la kan? (sebab zuhur belum masuk)

Dia: Eh, bukan, subuh! (serius dan bersungguh)

Aku: Hah????

Dia: (sengih)

Aku: Erm, tapi sekarang dah 12.30 tengahari, mengapa solat subuh di waktu begini?

Dia: eerrr … (garu-garu kepala)

Aku: Oh tak terbangun ya, saya faham, saya faham. Awak kerja kutip besi malam-malam, lewat pagi baru balik, memang kadang-kadang boleh terbabas.

Dia: Bukan!! Bukan sebab tu!

Aku: aar?? Habis tu kenapa?

Dia: Macam ni, eerr, semalam saya “gitu-gitu” dengan isteri, errr…

Aku: Gitu-gitu?

Dia: Ya, gitu-gitu tu maknanya saya “bersama” isteri semalam.

Aku: Oooo, …. So?

Dia: Awak pun dah kawin juga kan, so awak pun fahamlah kan …

Aku: Ya ya saya faham, faham sangat. Tapi ..err, yang saya tak faham apa kaitan gitu-gitu itu dengan subuh kul 12.30 tengahari awak tu?

Dia: Oh, macam ni, kan lepas gitu-gitu kita kena angkat hadas besar kan? Baru boleh solat, kan? Saya tak boleh mandi awal-awal pagi, sejuk sangat air, awak tahu la kan ni dah nak masuk winter, boleh beku saya dibuatnya. So, saya kena tunggu tengahari baru boleh mandi, taklah sejuk sangat. Dah mandi barulah sah solat kan, macam tulah …. (bersungguh dia menerang membuat aku lenguh tercengang!).

Oh lamanya tak update blog ini, hingga ia sepi dan “berhabuk”. Bukan tidak ada cerita, bukan malas, bukan tiada idea atau ilham tetapi masa tidak mengizinkan. Dan saya juga sudah lama tidak mempersembahkan pengalaman-pengalaman saya di pemusafiran ini atau di mana-mana jua dalam bentuk dialog yang merupakan trademark utama blog ini. Jadi, entri saya pada kali ini adalah sebuah dialog dan ia merupakan dialog yang ke 44. Selamat membaca …

 _______________________________________________________________________________________________________

Saya ditemu ramah oleh perempuan arab morrocco yang anaknya sebaya dan sekelas dengan putra saya, Abdullah.

Dia: Mm, pakai tudung, muslim?

Saya: Ya!

Dia: Asal mana?

Saya: Malaysia.

Dia: Oo…

Saya: Awak mak Aya kan? (Aya nama anaknya)

Dia: Ya (angguk-angguk)

____________________________

Senyap seketika. Tiba-tiba …

____________________________

Dia: Habis tu awak solat dan puasa jugakah?

Saya: Ya, dah tentu, ia wajib kan?

Dia: Ya ya wajib.

Saya: Nape awak tanya?

Dia: Tak, …mm, baguslah awak solat dan puasa.

Saya: Ya, Islam tak kira bangsa, Allah perintah kita solat dan puasa, solat dan puasalah kita.

Dia: Baguslah awak, solat dan puasa. Saya, walaupun orang arab tetapi saya kadang-kadang solat, kadang-kadang tidak! Puasa, oklah boleh buat.

Saya: Aar?? Tapi kenapa? Nape kadang-kadang solat, kadang-kadang tidak? Majikan tak kasi?

Dia: Tak, bukan. Saya kerja sejam sahaja sehari. Jadi amah di rumah orang. Jadi takde  masalah untuk solat.

Saya: Habis tu?

Dia: Susahlaaa, contohnya bila “bersama” suami, sebelum solat kan kita kena angkat hadas besar, so kadang-kadang saya lupa, asyik buat kerja rumah, jadi macam mana nak solat dalam keadaan berhadas? Lagi satu, rambut saya lebat dan panjang, kalau saya mandi payah nak kering, ambik masa, bila kering waktu solat dah habis. Itu yang jadi tak ter-solat tu!

Saya: ????

______________________________________________________________________________________________

Nota:

Saya tidak hairan dengan pengakuan ikhlas wanita arab tersebut. Kerana meskipun dia berbangsa arab tetapi kearaban itu bukan jaminan ilmu dan amalnya. Lagipun dia adalah antara berjuta orang arab morocco yang berhijrah ke Sepanyol untuk mencari pekerjaan. Dan penghijrahan mereka itu adalah disebabkan oleh mereka tiada atau kurang pendidikan yang menyebabkan mereka gagal menempatkan diri mereka di negara mereka sendiri. Oleh kerana negara mereka miskin, maka peluang pekerjaan tidak banyak, lalu mereka terpaksa berhijrah.

Jika mereka berhijrah ke negara-negara Islam atau negara-negara yang majoriti penduduknya adalah Islam, itu tiada masalah. Tetapi, apabila golongan ini berhijrah ke negara-negara anti Islam seperti Sepanyol ia amat bahaya apabila perlakuan dan tindak tanduk mereka disalah ertikan oleh penduduk tempatan sebagai perlakuan dan tindak tanduk yang mewakili Islam secara keseluruhan. Contohnya, kerana orang-orang morocco yang berhijrah ke Sepanyol ini adalah daripada golongan tidak berpendidikan atau rendah pendidikan, maka ada antara mereka yang amat jahil hingga tidak tahu bahawa solat dan menutup aurat itu wajib ke atas setiap muslim tanpa mengira bangsa dan negara.

Kerana jahil juga mereka percaya bahawa solat, puasa dan menutup aurat itu tidak wajib kepada mereka yang berkelana di negara-negara bukan Islam. Mereka juga percaya bahawa di negara bukan Islam, umat Islam halal memakan apa sahaja kerana tiada pilihan. Mana mungkin tiada pilihan sedangkan wujud kedai-kedai daging halal, dan bukankah makanan boleh dimasak sendiri di rumah menggunakan bahan-bahan mentah yang soheh halal dan bersih tanpa was-was? Malah, sekalipun misalnya tiada kedai daging halal di tempat berkelana, perlukah juga memakan daging sedangkan pilihan lain seperti ikan dan segala jenis makanan laut ada dijual merata? Paling tidak pun, makanlah sayur dan telur sahaja.

Berbalik kepada soal bahaya, di manakah bahayanya? Begini, apabila orang tempatan di negara bukan Islam misalnya Sepanyol dah biasa melihat puak-puak arab morocco ini tak puasa, tak tutup aurat, makan apa sahaja, tidak menjaga halal haram dalam pergaulan dan sebagainya, maka mereka akan menganggap bahawa begitulah Islam. Sedangkan golongan yang diperhati itu adalah golongan yang terdiri daripada mereka yang jahil agama disebabkan oleh kurang pendidikan. Bayangkan, di negara sendiri pun mereka tidak mendapat tempat.

Apabila Islam telah disalah-ertikan begitu maka apabila datang ke negara mereka golongan yang benar-benar mengamal Islam seperti solat, puasa, tutup aurat (yang perempuan bertudung dan tidak memakai seksi), menjaga batas pergaulan dan menghindar persentuhan dengan bukan muhrim, maka golongan ini akan cenderung dianggap sebagai golongan extrem, terrorist dan puak pelampau agama. Meskipun mereka itu datang hanya dengan tujuan untuk menyambung pelajaran, tetapi mereka akan disalah anggap sebagai datang untuk menyebar agama, untuk meracuni atau berdakwah kepada rakyat mereka. Maka, golongan ini akan cenderung dipandang serong dan diawas setiap masa seperti pesalah diintip dan diawas oleh polis dan pihak berkuasa.

Lebih malang, terutamanya kepada perempuan Islam ialah apabila mereka yang senegara yang diketahui oleh rakyat tempatan sebagai juga beragama Islam tetapi tidak bertudung, yang apabila ditanya “mengapa tidak bertudung?”, menjawab begini; saya datang bukan untuk menyebar agama, saya bukan extremist, saya tidak mahu orang prejudis terhadap saya kerana tujuan kedatangan saya adalah semata-mata untuk belajar dan pulang dengan PhD! Jawapan begitu jika diterbalikkan membawa maksud; yang memakai tudung itu ialah mereka yang mahu menyebar agama, extremist dan datang bukan semata-mata kerana mahu belajar atau mahu membawa pulang PhD, sebaliknya …ada udang besar di sebalik batu!

Apa maksud, tidak mahu orang prejudis? Bimbang jika manusia prejudis, jika Allah prejudis?

Di suatu sabtu yang biru…

Dia: Apam balik…

Aku: Aarr?

Dia: Apam balik…

Aku: Demam?

Dia: Tak! (geleng-geleng kepala)

Aku: Mengapa dengan apam balik?

Dia: Teringat apam balik.

Aku: Apam balik mana?

Dia: Pasar malam.

Aku: Aarr? Apam balik kah atau penjual apam balik?

Dia: Apa?

Aku: Teringat …?

Dia: Apam baliklah ..

Aku: Ooo, apa istimewanya?

Dia: Sedap!

Aku: Ooo, teringin?

Dia: Nak ..

Aku: Jom!!

Dia: Ke mana?

Aku: Apam balik?

Dia: Aarr?

Aku: Tadi kan nak apam balik? Jom ke dapur ..

Dia: Ada?

Aku: Takde!

Dia: Aarr??

Aku: Alaa kita buat laa ..

Dia: Tahu buat?

Aku: Entah!

Dia: Resepi?

Aku: Tak tahu!

Dia: Habis tu?

Aku: Buat dulu…

Dia: Pastu? Buang?

Aku: Haishh, makanlaaa

Dia: Ooo…

Aku: Jom!!

Dia: Jadi?

Aku: Tak sure (angkat bahu)..

Dia: Apa jadi?

Aku: Apam balik laa

Dia: Kalau tak jadi?

Aku: Makan!

Dia: Kalau tak makan?

Aku: Jaga!!!!!

Susulan dari dialog di atas;

Gandum diblend bersama susu segar, telur, gula, serbuk penaik dan sedikit garam. Ketepikan. Tumbuk kacang tanah hingga pecah. Ketepikan. Tapis jagung dari airnya (jagung tin). Ketepikan. Sediakan gula di dalam mangkuk. Ketepikan. Panaskan kuali beserta minyak, sendukkan adunan yang dikisar dan tuang ke tengah kuali. Dadarkan ia. Tabur kacang tumbuk, gula dan jagung. Tunggu hingga naik bau atau masak. Lipat lempeng/dadar biar inti (kacang, gula, jagung) berada di tengah. Angkat dan hidang. Ketepikan? Makan!

Memanglah rupanya tidak seperti apam balik pasar malam, tetapi rasanya jauh lebih sedap, lebih menepati citarasa alam. Buktinya, disantap reramai bertalam-talam. Alhamdulillah, rekod dunia tercipta lagi, manusia pertama membikin apam balik di …. Valladolid?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...