Bahawa dahulu aku pernah berangan-angan untuk berada dalam kepungan pepohon pinky begini. Tidak pernah terlintas akan ia menjadi realiti kerna sangkaku ia hanya wujud dalam hikayat sang pari-pari. Namun kini, melurut kembang-kembang pinky di dahannya dengan jemari adalah realiti, bukan lagi ilusi, maupun igau di siang hari.

Oh, jika ini sebenarnya mimpi, usah aku dikejutkan-kejutkan lagi. Biar selamanya bermimpi, aku tidak mahu bangkit-bangkit lagi.

 

Primavera (musim bunga) telah tiba. Selamat tinggal dahan-dahan dan ranting-ranting botak invierno (musim sejuk). Daun-daun mula keluar dan bunga-bunga mula mekar, patuh pada gilirannya yang telah ditentukan oleh yang maha besar. Sungguhpun dunia ini fana, tetapi Allah menjadikannya indah dengan segala hiasan flora dan fauna. Asyik dan mempersona. Untuk siapa? Untuk kita hambaNya, yang kadang-kadang lupa untuk bersyukur atas segala kunia.

Gambar-gambar di bawah adalah koleksi primavera 2012, hasil seni miskin saya yang amat cintakan keindahan. Kerana saya menghargai alam, kerana saya mencintai alam dan sebagai tanda syukur atas nikmat Tuhan, maka ia dirakam, … dalam segala keterhadan dan dalam segala kekangan. Tanpa kamera mahal, tanpa waktu anjal, berbekalkan cuma sony murah digital, saya bergagah, sanggup berpayah, mencuri sedikit waktu yang bukannya mudah, kerana cinta saya kepada “indah”. Sesungguhnya Allah itu indah, suka akan keindahan. Kan?

 

Gambar-gambar di sebelah kiri adalah gambar-gambar asal, manakala yang di sebelah kanan pula telah diberi sentuhan kreativiti dan seni empunya diri yang extrim terhadap fotografi. Namun, waktu dan status (isteri, ibu, pelajar, pekerja, ahli masyarakat) membataskan ruang dan masa untuk berkarya dan bernukil tinta.

Gambar-gambar diambil di taman berdekatan rumah, sedikit sahaja salji, hanya lekat di dahan-dahan, belum melata di bumi.

 

 

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...