Tok, tok, tok …

Siapa?

Saya.

Siapa?

Juan!

Oh, Juan, ada apa ya? (setelah pintu dibuka)

Boleh saya masuk?

Boleh, sila masuk.

Terima kasih.

Maaf, rumah agak bersepah.

Takpe, rumah saya pun. Ada anak kecil, kan?

Memang, rumah ada anak kecil jarang je kemas.

Takpe, saya faham, faham sangat.

Erm, ada apa ya Juan?

Oh ya, tujuan kedatangan saya adalah untuk menjemput awak sekeluarga makan tengahari di rumah saya ahad ini. Saya akan masakkan hidangan special yang berasal dari kampung saya, Asturias (utara Spain).

Ya ka? Terima kasih banyak-banyak. Tapi, tak menyusahkan ke?

Tak. Saya memang dah berniat nak ajak awak sekeluarga makan di rumah saya. Ingat tak, tempoh hari masa kita jumpa kat hospital, saya ada beritahu awak nak ajak makan, kan?

Ya. Saya ingat. Kalau macam tu, oklah. Ahad ni kami pergi. Terima kasih kerana menjemput.

Sama-sama. Oh ya, ini ada sedikit sumbangan dari saya. Saya harap awak sudi menerimanya (sambil mengeluarkan beberapa keping note 50 dari poket bajunya)

Hah? (terkejut). Tapi, untuk apa?

Untuk belanja awak hari-hari. Buat beli barang dapur, beli makanan untuk anak-anak, dan apa-apa sajalah.

Tapi, banyak ni. Saya tak mampu bayar.

Saya tak hutangkan. Saya hadiahkan. Ambil!

Banyak ni. Kut ya pun hadiah, takkan sebanyak ni?

Saya ikhlas. Ini bukan hutang. Ini hadiah dari saya, berupa wang.

Tapi, saya tak biasa terima wang sebanyak tu dari orang yang saya tak biasa. Saya rasa semacam untuk mengambilnya.

Ambil. Bukan terlalu banyak pun. Saya tahu awak sedang dalam kesusahan dan perlukan wang. Saya sangat faham keadaan awak kerana saya juga pernah berada jauh di negara orang. Ambil .. (beria menghulurkan)

Saya segan sangat-sangat. Sungguh!

Tak perlu segan, tak perlu rasa apa-apa. Kerana saya memberi dengan sepenuh hati saya. Ambillah ..

Mm, baiklah, sebelum saya bersetuju untuk menerimanya, boleh dak awak jawab soalan saya dahulu?

Tentu!

Jika saya tidak mahu menerima wang ini, adakah ia akan melukakan hati awak?

Ya! Saya akan berasa terluka dan terkilan kerana tidak dapat meringankan beban awak. Jika awak hendak bayar, begini, suatu hari nanti setelah awak pulang ke negara awak dan bertemu dengan seorang Spanish yang sedang dalam kesusahan, awak bantu dia macam saya bantu awak. Itu sudah dikira membayar.

Oh (sebak dan mengalir air mata).

Terima kasih Juan, kalau begitu saya menerimanya dengan ikhlas juga, dengan niat agar hati awak gembira.

Ok, saya sangat gembira mendengarnya. Saya minta diri dulu, ingat ya ahad ni, pukul 2.30 petang (meletakkan wang di dalam tanganku sambil bangun untuk berlalu).

Nota:-

Juan dan isterinya Noelia adalah jiranku. Rumah mereka di tingkat satu manakala rumahku di tingkat empat. Juan adalah pensyarah di universiti di mana aku menuntut, manakala isterinya seorang guru. Ketika aku dan keluarga berada di rumahnya di hari dia menjemput untuk makan tengahari, dia telah beria-ria meminta aku, suami dan anak-anak membaca al quran dari quran yang telah dibelinya ketika berbulan madu di Jordan. Ketika suamiku mengalunkan ayat-ayat suci Allah, dia tekun mendengar dan meniliti terjemahan yang disediakan.

Kemudian, Juan menunjukkan kepadaku koleksi bukunya, termasuk beberapa buku tentang Islam. Semuanya terususun kemas dan rapi di rak besar di ruang tamu rumahnya. Menurutnya, sebahagian daripada buku-buku tersebut adalah pemberian daripada kawan-kawannya, manakala yang lain-lain adalah dibelinya sendiri. Dia juga memaklumkan kepadaku bahawa sebahagian besar daripada kawan-kawannya semasa menuntut di Universiti Cambrigde dahulu adalah muslim.

Moga Allah memberikan kepada insan mulia ini hidayah dan melorongkan kepadanya cahaya ke jalan yang benar, amin.

Juan, isteri dan dua anak mereka, Gabriel dan Carmen.

Ikan dorada di masak di dalam oven dengan cara menimbusnya dengan empat kilo garam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...