Peringatan untuk diri sendiri yang hina: Kesenangan, siapa yang kurnia? Allah. Kesusahan, siapa yang kurnia? Allah juga. Dua-dua pun dari Allah. So, apa nak susah? Rileks dan cuba bertabah. Redha dan redah.

Ya, memanglah, tetapi itu teori. Praktikalnya macam mana? Ketika kena kepada orang sedap mengata, ketika kena kepada diri sendiri gelap mata. Masalah orang nampak semua mudah, boleh selesai. Masalah sendiri gelabah, terkulai. Mengapa? Kerna ketika melihat masalah orang, kita tidak memiliki jiwa kepanikan mereka, kita tidak menderitai debar dan resah di dada mereka. Kita berada di luar, melihat dan membuat justifikasi wewenang sahaja. Bila terkena kepada kita, aii paniknya luar biasa, kata-kata yang selalu disinis kepada orang lain hilang entah ke mana. Ketar, debar, pinar, semua bercampur, berbaur. Baru tahu eh langit rupanya tinggi, baru sedar eh rupanya susah gaya gini.

So mari kita ubah steyrotaip ini dengan;  Bila kena pada orang, muhasabah diri, jangan mengata. Bila kena pada diri, insafi diri, perkasa jiwa. Insyaallah, tidak ada masalah yang tidak boleh diselesai, tidak ada kesulitan yang tidak boleh dirungkai. Setiap penyakit ada penyembuh, setiap ujian dari DIA adalah untuk menjadikan iman hambaNya makin teguh.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...