Mimi
puisi ini ku nukil
kerna aku buntu
serta tidak tahu
bagaimana untuk mempersembahkan
rasa terima kasihku,
bagaimana untuk kau tahu
betapa aku malu
atas tulusnya hatimu.

 

Mimi
sudah lebih dari sekali
kau mengirimkan kepadaku itu dan ini
rempah ratus, kerepek dan beras pulut idamanku
membuatku tak putus terpinga
mengapa kau lakukannya?

 

Mimi
Aku bukan seorang teman
cuma bekas seorang kawan
yang terpisah denganmu, oleh keadaan
berpuluh tahun tidak bertemu
jumpa-jumpa di muka buku
setelah engkau dan aku
masing-masing bergelar ibu.

 

Mimi
Bila aku bertanya, mengapa kau lakukan ini?
Jawapanmu menyentuh nurani.
“saya cuma mahu awak gembira,
dan bahagia di kejauhan sana!”
Oh, siapa aku padamu mimi?
saudara?
keluarga?
siapa?
cuma bekas seorang kawan yang tak punya apa-apa.

 

Mimi
di hari kirimanmu sampai
sampulnya ku relai
talinya ku lerai
isinya ku gapai
selamat semua
tak ada yang terburai.

 

Mimi
aneh bukan?
sejauh itu ia berjalan
tiba di tangan
tanpa sedikit pun kecelaan.
Mengapa?
kerna kiriman yang baik
dari niat yang cantik
Allah permudahkan jalannya
Allah segerakan tibanya
Allah berkati
Allah rahmati.

 

Mimi
hasratmu telah Allah tunaikan
bila mana aku amat kegembiraan
menerima ia sebagai pemberian
dari bekas seorang kawan
yang DIA muliakan.

 

Mimi
dahulu, aku kawanmu
sebelum ini, aku bekas kawanmu
tetapi hari ini engkau sahabat
yang maha hebat.
Setiap saat,
doa ku panjat
agar dirimu sentiasa dirahmat
agar silaturrahim ini sentiasa diberkat
agar nama kita di syurga terpahat.
Amin.   
 
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...