Ada orang tidak boleh ditegur dengan kata-kata, kerana hatinya cepat terasa, macam saya. Tetapi itu tidak bermakna yang orang macam saya ini harus dibiar hanyut dalam kederhakaan mereka kepadaNya (jika mereka derhaka) dan lemas dalam kesalahan mereka kepada manusia (jika mereka berdosa sesama manusia). Ada cara dan kaedahnya. Jika tidak boleh dengan kata-kata, gunalah tinta. Tetapi menggunakan tinta juga harus berhati-hati. Bahasa biarlah lembut, indah, agar nasihat itu berbekas di hati.

Setiap kali ingin melontar nasihat, fikirkan begini; kita mahu orang yang kita nasihati itu kembali kepada Ilahi, kita bukan mahu menunjuk-nunjuk yang ilmu kita ini tinggi. Andai betul tinggi, adakah Allah suruh kita membangga-banggakan diri? Kita hendak orang yang kita nasihati itu masuk syurga bersama-sama kita, kita bukan mahu menghukum mereka masuk neraka. Neraka, hak siapa? Kita ingin orang yang kita nasihati itu mendapat semaksimumnya manfaat, kita bukan hendak mewarwarkan kepada mereka yang kita ini hebat. Hebatkah kalau sekadar mampu melaknat sedangkan hubungan mereka dengan Allah tidak pula menjadi semakin dekat, semakin rapat?

Tidak ada manusia yang sempurna, sebab itu nasihat itu berguna. Namun, nasihat yang berguna adalah nasihat yang memberi makna, yang mampu menembusi kalbu sedalam-dalamnya, yang berupaya menjadikan yang dinasihati bertambah takut dan gerun kepadaNya. Dan, penasihat juga harus sabar, harus tenang, harus istiqamah, kerana hakikatnya, tidak ada satu benda pun di dalam dunia Allah, boleh diraih dengan mudah tanpa melalui jalan susah payah. Begitu juga dakwah. Dakwah bukan semudah mengucapnya di lidah, dakwah hadir di dalam pakej duka dan lelah, air mata dan darah, redha dan redah, berhikmah dan istiqamah. Ini, kalau sampai peluh sebutir pun enggan tertitis, maka molek berhenti berdesis. Berhenti menguis. Bukan tidak optimis, bukan masalah pesimis, tetapi  tidak semua yang kita hendak akan datang kepada kita seolah-olah seperti kita yang mengawal suis. Kenyataannya, tidak semua teori itu mudah dipraktis, menegak, melaksana hakikatnya tidak sesenang menyinis, dan takdir kita pula bukan kita yang melukis. Plisss …

Selamat berjuang, dari saya hambaNya yang hina. Moga Allah mengampuni, menunjuk kita ke jalan pulang … 

Orang melayu bila dipuji cantik atau dipuji segala yang baik akan berkata “eh, mana ada..” (dalam hati geletek suka). Orang putih pula bila dipuji cantik akan berkata “ah, tima kaseh, tengkyu” (omputih yang reti cakap melayu). Mengapa bukan orang melayu yang berkata “tengkyu” dan bukan pula omputih yang berkata “mana ada”, bila dipuji?

Berterima kasih kepada pujian dalam budaya orang melayu adalah lambang “keperasanan” yang tanpa disedari implikasinya ialah pujian tersebut “tidak ikhlas” atau dengan kata lain diutarakan “tanpa rela”. Lalu, bagi orang melayu pujian harus ditolak dengan respon “eh, mana ada”. Lidah macam tidak suka, tetapi di hati gembira? Orang melayu memang begitu, mementingkan pandangan orang lain terhadap diri mereka, lebih daripada pandangan mereka sendiri terhadap diri mereka dan lebih daripada pendirian atau prinsip mereka sendiri yang mereka ada, kerana melayu adalah “high context culture”.

Manakala bagi omputih pula, pujian harus diterima dan perlu dihargai dengan ucapan “tengkyu”. Menolak pujian bermakna tidak menghargai keihlasan pemuji sekaligus menjatuhkan air muka orang yang memuji. Implikasinya pula ialah mereka tidak akan memuji melainkan atas apa yang patut dipuji dan dituju pujian hanya kepada mereka yang layak dipuji. Sekalipun wujud pujian yang tidak ikhlas, mungkin joke semata atau sindiran, tetapi bagi mereka menyelongkar hati orang itu tidak penting. Yang penting adalah ekspresi diri, atas apa yang mereka yakini, atas prinsip yang mereka teguhi, atas pendirian yang mereka dukungi. Hal tersebut demikian kerana mereka adalah “low context culture”, keterbalikan daripada melayu.

Erm, boleh nampak tak apa yang tidak kena dengan hati orang melayu? Nak kata dengan prinsip sebegitu orang melayu hidup rukun damai, bercakaran juga.

Mari memuji Ilahi, dari saya hambaNya yang hina.

Budak-budak bila mereka buat perangai kepada ibu bapa, itu bukan saja-saja, semuanya ada makna. Kadang-kadang mereka nak mengetest bahasa, kadang-kadang mereka nak mengetest market mereka. Yang pasti, Allah mencipta mereka dan mengurnia mereka untuk mengetest kita. So, buat test validity & realibility dengan mereka dulu sebelum keluar kepada masyarakat, jika tak lepas, tak boleh rasa hebat walau tercecah langit sekalipun darjat dan pangkat …

 

Selamat bersabar-sabar dalam melayan telatah dan kemengada-ngadaan mereka, dari saya, hambaNya yang hina …

 
Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada ubat
untuk jiwa yang ralat.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada darah
untuk perasaan yang parah.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada solusi
untuk hati yang mati.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada cat
untuk dada yang berkarat.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada cahaya
untuk minda yang tidak bermaya.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada lampu
untuk otak yang buntu.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada gendang
untuk kalbu yang gersang.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada tukul
untuk fikiran yang tumpul.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada makanan
untuk roh yang kelaparan.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada penyembuh
untuk semangat yang lumpuh.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada peta
untuk mata yang buta.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada penyuluh
untuk batin yang rapuh.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada penawar
untuk iman yang hambar.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada tongkat
untuk akal yang terencat.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada pedang
untuk akhlak yang tempang.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada peta jalan pulang
untuk diri yang termenyimpang.

 

Tarik tanganku
ke majlis ilmu
di sana ada tazkirah
untuk kita ke alam barzah!
 
 

La adquisición de cualquier conocimiento es siempre útil al intelecto, que sabrá descartar lo malo y conservar lo bueno (Leonardo da Vinci).

Pengetahuan tentang apa sahaja ilmu adalah senantiasa berguna untuk intelek, yang mampu menyingkirkan yang tidak baik dan memelihara yang baik (Leonardo da Vinci).

Mari mencintai ilmu, dari saya hambaNya yang hina.

 
Ada benda.
boleh dihembur
macam peluru kapur.
Ada benda.
kena dikubur
sekalipun hati sakit dan menggelupur.
 
Ada benda boleh dimuntah.
ada benda terpaksa ditelan, dikedarah.
Ada benda boleh dilaung-laungkan,
seantero buana tahu tidak mengapa.
Ada benda kena dilindung-lindungkan,
di jerit pada dunia pun tiada guna.
Ada benda boleh dikongsi
ada benda disimpan sendiri.
Ada benda perlu publisiti
ada benda diam-diam ubi, berisi.

 

Jangan atas dasar “wall kita”
kita tulis apa sahaja kita suka.
Kerana yang punya mata,
yang meniliknya,
ada hati
ada rasa.
 
Lainlah kalau wall kita
kambing yang baca!!
 

Que Allah te de la paciencia y la fuerza de Ayub
Que Allah te guíe como guió a Musa
Que Allah te perdone como perdonó a Adam
Que Allah te de una parte de la belleza de Youssef
Que Allah te conceda una descendencia virtuosa como la de Zakaría
Que Allah te ame como su amor por Ibrahim
Que Allah te abra las puertas del Paraíso como a Muhammad (sas)
Que Allah te de el espíritu de Hawa
Que Allah te de la pureza de Maryam
Que Allah te de la fe de Asiya
Que Allah te de la belleza de Sarah
Que Allah te de el amor de Khadija
Que Allah te de el conocimiente de Aisha
Y la bendición de estar entre ellas en el Paraíso, ¡IN SHAA ALLAH!
Dí: Alahumma Amín, Amín, Amín
(ia rabbi al-alamin)

 

 

Pulang dari bertemu supervisor, aku termenangis di depan anak-anak. Tidak pasti tangisan itu adalah sebenarnya untuk apa, atau kerana apa. Tetapi, ada sedikit macam keciwa bergendang-gendang di jiwa. Dan mungkin juga Allah mengizinkan air mata ku tumpah di depan zuriatku sendiri kerana Allah mahu aku mempelajari ini:-

Senarai sikap supervisor yang menumpahkan air mataku diikuti oleh refleksi anak-anak kecilku terhadap sendu dan lagu di dalam tangisku.

1)      Dia terlalu perfectionist sehingga kadang-kadang aku tertekan untuk memenuhi standard dan kesempurnaannya itu.

Kata anak-anaku; mama juga seorang yang perfectionist sehingga kami stress untuk memenuhi piawaian mama. Jika mama mahu kami kemas bilik, mama tak nak tengok ada cacat cela hingga cadar berkedut sedikit pun mama tidak boleh terima. Begitu juga di ruang tamu, mama sentiasa mahu ia kemas, bersih dan cantik hingga mama tidak benarkan kami duduk di atas sofa dan jika ternampak sampah di lantai terus mama bising-bising. Standard kekemasan dan kerapian mama terlalu tinggi hingga tidak mampu kami penuhi.

2)      Dia sangat dominan dan autokrat, dia mahu aku mengikut kehendaknya sahaja tanpa memberi peluang kepadaku untuk bersuara dan melontar pandangan sehingga kadang-kadang aku berasa yang aku ini tidak ubah seperti mak cik bedah penjual goreng pisang yang tiba-tiba kena sampuk tak semena-mena terhegeh-hegeh belayar sejauh ini untuk membuat PhD dengannya. Sedangkan jika aku tidak mempunyai latar belakang yang cukup dalam bidangku, mustahil ku diterima masuk ke universiti ini dan tidak cerdiklah majikanku kerana menggajikan aku untuk mengajar ilmu di dalam bidangku di sebuah universiti awam di tanah airku sendiri.

Kata anak-anaku; mama juga seorang yang terlalu dominan dan autokrat. Mama sentiasa mahukan suara dan kehendak mama sahaja dituruti. Pernahkah mama terfikir yang anak-anak mama juga mempunyai kehendak? Pernahkah mama terdetik yang anak-anak mama juga memiliki pendapat dan pandangan mereka sendiri terhadap sesuatu perkara? Dan pernahkah mama memberi peluang kepada anak-anak mama untuk melontarkan isi hati dan buah fikir mereka?

3)      Dia tidak pernah meluangkan masa yang secukupnya kepadaku setiap kali aku pergi untuk konsult dengannya, menyebabkan perkara-perkara yang tidak difahami, yang mengelirukan, yang perlu penjelasan, yang telah aku garis dan tulis di dalam buku nota kecilku, tidak pernah berjaya dikemukakan kepadanya sepenuhnya. Dan dia sentiasa dalam keadaan yang tergesa-gesa untuk meninggalkan biliknya dalam setiap pertemuannya denganku. Pulang hampa adalah perkara biasa bagiku.

Kata anak-anaku; mama juga tidak pernah meluangkan masa yang cukup untuk kami. Sudah lama kami tidak merasa bersarapan dengan mama. Setiap pagi kami mengambil atau menyediakan sarapan kami sendiri kecuali pada hari minggu, itupun kadang-kadang kami makan sendiri. Mama asyik maksyuk di depan laptop di dalam kamar tanpa mengendahkan kami. Mama buat macam kami tidak wujud. Jika kami masuk ke bilik untuk memberitahu sesuatu, mama angguk-angguk sahaja tanpa memalingkan muka kepada kami. Tidak pernah kami berjaya untuk menanya mama itu dan ini, lebih-lebih lagi untuk bercerita panjang lebar tentang sekolah, kawan-kawan, cekgu dan macam-macam lagi.

4)      Dia seolah-olah seperti menganak-tirikan aku. Selain daripada aku, dia mempunyai beberapa orang pelajar lain lagi di bawah seliaannya. Setiap kali aku berjumpa dengannya, dia sering memberitahuku yang dia tidak boleh lama-lama denganku kerana dia ada temujanji dengan pelajar A, pelajar B, kena selia tesis pelajar C, pelajar D, dan sebagainya. Aku tertanya-tanya; mengapa setiap kali membuat temujanji, tarikh dan waktu yang ditetapkan kepadaku adalah sama dengan tarikh dan waktu yang telah ditetapkannya untuk temujanjinya dengan pelajar-pelajarnya yang lain? Setiap kali aku pergi untuk berjumpanya, pasti akan ada sekurang-kurangnya seorang, atau dua orang pelajar lain yang sama-sama menunggu di depan pintunya.

Kata anak-anaku; mama juga kadang-kadang menganak-tirikan kami. Mama lebih mementingkan urusan mama daripada kami. Mama memperuntukkan masa untuk kerja mama jauh lebih banyak daripada masa yang diperuntukkan untuk kami. Setiap kali kami mengajak mama keluar, mama cakap mama sibuk. Jika keluar pun mama sentiasa dalam keadaaan tergesa-gesa untuk balik. Macam-macam alasan mama; kerja banyak nak buat la, nak kena menaip la, chapter belum semak la, dan pelbagai alasan lagi. Apa, tidak bolehkah mama memperuntukkan satu waktu yang hati dan jiwa mama betul-betul dibulatkan dan ditumpukan sepenuhnya kepada kami?

Tersentak rohku dari ulitan perasaaan sendiri yang selama ini menyangka bahawa hanya aku yang menjadi mangsa. Aku sahajalah yang malang, yang menderita dan keciwa. Luahan jiwa si kecil berjaya menghentikan seketika air mata. Meski pahit tetapi ia adalah ubat paling mujarab untuk hati yang tidak sempurna. Mahalnya pelajaran yang aku perolehi di dalam hidup ini daripada sikap seorang supervisor dan lontaran suara si kecil yang masih suci dari segala dosa. Terima kasih Tuhan kerna menghadirkan mereka ke dalam hidupku.

Namun, di sebalik hal-hal yang disenaraikan di atas dia mempunyai banyak kelebihan dan kebaikan yang lain seperti; lemah lembut dalam pertuturan, mudah memberi kerjasama dalam hal surat menyurat (surat sokongan, lampiran dan macam-macam jenis surat) dan akan bermati-matian mempertahankanku jika aku diserang atau dikritik oleh panel dalam pembentangan dan sebagainya. Mahu tidak mahu aku terpaksa menerima hakikat bahawa tiada manusia yang sempurna, lebih dia di situ kurang dia di sini, sama sepertiku, lebih di sini, kurang di situ.

Sesungguhnya Allah sedang mengajarku.

Sebuah kebenaran yang membuat anda menangis adalah lebih baik daripada sebuah pembohongan yang membuat anda ketawa.

Peringatan untuk diri sendiri yang hina: Kesenangan, siapa yang kurnia? Allah. Kesusahan, siapa yang kurnia? Allah juga. Dua-dua pun dari Allah. So, apa nak susah? Rileks dan cuba bertabah. Redha dan redah.

Ya, memanglah, tetapi itu teori. Praktikalnya macam mana? Ketika kena kepada orang sedap mengata, ketika kena kepada diri sendiri gelap mata. Masalah orang nampak semua mudah, boleh selesai. Masalah sendiri gelabah, terkulai. Mengapa? Kerna ketika melihat masalah orang, kita tidak memiliki jiwa kepanikan mereka, kita tidak menderitai debar dan resah di dada mereka. Kita berada di luar, melihat dan membuat justifikasi wewenang sahaja. Bila terkena kepada kita, aii paniknya luar biasa, kata-kata yang selalu disinis kepada orang lain hilang entah ke mana. Ketar, debar, pinar, semua bercampur, berbaur. Baru tahu eh langit rupanya tinggi, baru sedar eh rupanya susah gaya gini.

So mari kita ubah steyrotaip ini dengan;  Bila kena pada orang, muhasabah diri, jangan mengata. Bila kena pada diri, insafi diri, perkasa jiwa. Insyaallah, tidak ada masalah yang tidak boleh diselesai, tidak ada kesulitan yang tidak boleh dirungkai. Setiap penyakit ada penyembuh, setiap ujian dari DIA adalah untuk menjadikan iman hambaNya makin teguh.

 

Semakin dekat harinya untuk aku mengucap selamat tinggal
kepada daerah ini
semakin hinggap pelbagai perasaan janggal
ke lembah nurani
bagaimana mahu diterjemahkan ini?
ke dalam perkataan
untuk menggambarkan warna-warna perasaan
yang berserakan.
adakah kerna sayang terlalu
atau hati yang tertipu?
adakah kasih telah tertumpah
kepada bukan tanah tumpah darah?

 

Entah!
itu sahaja yang mampu termuntah
dari berat lidah untuk bermadah
atau menjerit dan melaung amarah
kepada siapa?
entah!

 

Bila batin menjerit
meronta-ronta untuk tidak mahu melepaskan
segala yang sedang aku melalui
masa yang sedang aku melewati
kerna inilah mimpiku dedari kecil
baring di atas karpet reribu daun
di autumn
menghirup wangi amapola
di primavera
menari-nari di hamparan putih awan nano
di invierno
dan berteduh di sombra, tika matahari garing
di summernya yang kering.

 

Mana mungkin mata hati
tidak melihat kepada yang hakiki
bahawa aku hanya sang pemusafir
yang singgahnya sederas angin similir
yang tenggeknya cuma secangkir
pada daerah yang bukan pun tanah air?
lantas,
perlu apa mengsaratkan fikir?
pinggir, usir?
 
Entah!
hanya itu yang mampu termuntah.
 
 

 
Mimi
puisi ini ku nukil
kerna aku buntu
serta tidak tahu
bagaimana untuk mempersembahkan
rasa terima kasihku,
bagaimana untuk kau tahu
betapa aku malu
atas tulusnya hatimu.

 

Mimi
sudah lebih dari sekali
kau mengirimkan kepadaku itu dan ini
rempah ratus, kerepek dan beras pulut idamanku
membuatku tak putus terpinga
mengapa kau lakukannya?

 

Mimi
Aku bukan seorang teman
cuma bekas seorang kawan
yang terpisah denganmu, oleh keadaan
berpuluh tahun tidak bertemu
jumpa-jumpa di muka buku
setelah engkau dan aku
masing-masing bergelar ibu.

 

Mimi
Bila aku bertanya, mengapa kau lakukan ini?
Jawapanmu menyentuh nurani.
“saya cuma mahu awak gembira,
dan bahagia di kejauhan sana!”
Oh, siapa aku padamu mimi?
saudara?
keluarga?
siapa?
cuma bekas seorang kawan yang tak punya apa-apa.

 

Mimi
di hari kirimanmu sampai
sampulnya ku relai
talinya ku lerai
isinya ku gapai
selamat semua
tak ada yang terburai.

 

Mimi
aneh bukan?
sejauh itu ia berjalan
tiba di tangan
tanpa sedikit pun kecelaan.
Mengapa?
kerna kiriman yang baik
dari niat yang cantik
Allah permudahkan jalannya
Allah segerakan tibanya
Allah berkati
Allah rahmati.

 

Mimi
hasratmu telah Allah tunaikan
bila mana aku amat kegembiraan
menerima ia sebagai pemberian
dari bekas seorang kawan
yang DIA muliakan.

 

Mimi
dahulu, aku kawanmu
sebelum ini, aku bekas kawanmu
tetapi hari ini engkau sahabat
yang maha hebat.
Setiap saat,
doa ku panjat
agar dirimu sentiasa dirahmat
agar silaturrahim ini sentiasa diberkat
agar nama kita di syurga terpahat.
Amin.   
 
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...