Akhirnya kita terpaksa jua mengakui bahawa segala kesakitan dan keperitan yang kita alami selama ini adalah sebenarnya kesan daripada kecintaan kita yang lebih kepada kedunian. Mencintai makhluk lebih daripada mencintai Khalidnya, menggantungkan harapan kepada manusia lebih daripada menggantungkan harapan kepada Penciptanya, meletakkan rasa percaya kepada hamba lebih daripada mempercayai Pemiliknya. Akhirnya, apabila yang berlaku tidak seperti yang ditunggu, apabila yang terjadi tidak seperti yang diimpi, dan apabila yang mendapat tidak seperti yang diharap, maka akan sengsara dan tersiksalah jiwa, maka akan luka dan sakitlah hati, maka akan tersepit dan menderitalah diri. Berlapang dadalah untuk menyoal; cerdikkah mencintai yang fana? Sedangkan mencintai Tuhan lebih dari segala-galanya itu adalah sungguh nikmat, tidak perlu runsing akan derita kehilangan, tidak perlu resah akan derita dikeciwakan, dan tidak perlu menghitung hari DIA akan pergi. Kerana DIA itu kekal, kerana DIA itu abadi, kerana cinta DIA terhadap kita, pasti!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...