Kakak: Mama, si X tu sombonglah.

Mama: Mana kakak tau dia sombong?

Kakak: Dia tak pernah tegur kakak.

Mama: Kakak pernah tegur dia?

Kakak: Tak!

Mama: Senyum?

Kakak: Tak jugak!

Mama: Macam mana kakak tahu dia sombong, kakak sendiri tak pernah tegur dia, hatta senyum pun tak pernah?

Kakak: Habis tu apa harus kakak buat?

Mama: Tegur dan senyum padanya dahulu, jika tiada respon mungkin betul dia sombong. Tapi, ¨mungkin¨ sahaja, tak semestinya begitu.

Kakak: Ooo (angguk-angguk faham).

 

Nota:

Jangan mudah berkata “sombong” kepada seseorang yang kita sendiri tidak pernah berusaha untuk menegur atau memahami, atau sekurang-kurangnya senyum kepadanya. Latar hidup manusia tidak sama, jika latar kita gembira mungkin latar mereka derita. Jangan pula nanti dek kerana gelojohnya kita melabel orang itu dan orang ini sebagai “sombong”, kita pula menjadi “bodoh sombong” yang sudahlah “bodoh”, “sombong” pula. Maka jadilah kita ini “dua kali buruk” di mata manusia.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...