Anak: Mama, nape semua orang tekan2 kepala mudian cakap; sakit kepala, sakit kepala??

Mama: Sebab mereka memang sakit kepala.

Anak: Tapi nape mereka menyebut “sakit kepala”?

Mama: Kerna kadang2 bila disebut berulang kali ia mereda separuh daripada kesakitan itu.

Anak: Yelah, tapi nape sebut “sakit kepala”, bukan “kepala sakit”??

Mama: Oh, erm mungkin sebab mereka terlalu sakit maka mereka menyebut “sakit” dahulu baru “kepala”, kalau “kepala” dahulu baru “sakit” itu maknanya sakit main2 jerr (aduss, makin sakit kepalaku!).

 

Nota:-

Soalan budak-budak kekadang lebih sukar daripada soalan supervisor tesis. Dahlah ditanya masa kita sakit kepala. Tapi tak mengapa, jawablah jugak. Macam yang dinukil sebelum inilah, kanak-kanak sangat ikhlas bila bertanya, mereka bertanya untuk tahu. Kadang-kadang mereka bertanya sekadar untuk tahu samada ibu bapa, tahu atau tidak. Bukanlah sangat kerana hendak tahu topik yang ditanya. Apa pun memang mereka bertanya untuk tahu. Jangan jawab “tak tahu” kerana kanak-kanak sangat kecewa bila mengetahui yang ibu bapa mereka “tidak tahu”. Jawablah juga walaupun tak tahu, buat-buat jer tahu, tetapi jawapan itu sebolehnya-bolehnya yang logik, yang sesuai dengan usia mereka, dan yang mencabar minda mereka untuk terus meneroka dan mencintai ilmu. Selamat menjadi ibu bapa yang rajin melayan soalan anak-anak, ok?

 

 

Insyirah, Burgos, 2011.

 

Oviedo, España, 2011.

 

Selamat menjalani ibadah korban kepada seluruh muslim dan muslimat. Salam Eidul Adha.

 

Abdullah: Papa, umur papa berapa?

Papa: 40 tahun.

Abdullah: Macam mana papa tahu?

Papa: Papa kiralah.

Abdullah: Macam mana papa kira?

Papa: Papa kira dari tarikh papa lahir.

Abdullah: Macam mana papa tahu tarikh papa lahir?

Papa: Mak papa bagitahu.

Abdullah: Macam mana mak papa tahu?

Papa: Mak papa kiralah.

Abdullah: Macam mana mak papa kira?

Papa: Mak papa kira dari hari papa lahir.

Abdullah: Macam mana mak papa tahu bila papa lahir?

Papa: Sebab mak papa yang lahirkan papa.

Abdullah: Macam mana mak papa tahu mak papa yang lahirkan papa?

Papa: Aaarrr????

Abdullah: ??????…….?

Abdullah: Papa, ¿cuántos años tienes?

Papa: 40 años.

Abdullah: ¿Cómo lo sabes?

Papa: Lo cuento yo.

Abdullah: ¿Cómo lo cuentas?

Papa: Lo cuento por mi fecha de nacimiento.

Abdullah: ¿Cómo sabes tu fecha de nacimiento?

Papa: Me lo ha dicho mi madre.

Abdullah: ¿Cómo lo sabe tu madre?

Papa: Lo cuenta ella.

Abdullah: ¿Cómo lo cuenta?

Papa: Lo cuenta por el día de mi nacimiento.

Abdullah: ¿Cómo sabe tu madre cuándo naciste?

Papa: Porque me dio a luz a mí.

Abdullah: ¿Cómo sabe tu madre que te dio a luz a ti?

Papa: Aaarrr????

Abdullah: ??????…….?

 Nota:

Kanak-kanak memang gemar bertanya itu dan ini. Adakalanya pertanyaan itu lucu, ada kalanya berat, ada kalanya membingungkan kita sebagai ibu bapa untuk menjawabnya. Apa pun, cubalah juga untuk respon walau sekompleks mana sekalipun pertanyaan itu dan jawablah dengan penuh keihklasan dan kasih sayang. Kadang-kadang mereka bertanya kerana mahu menguji walhal mereka sendiri sudah tahu jawapannya. Kadang-kadang kerana mereka mahu bermanja dan mendapat sedikit perhatian. Ada juga kanak-kanak yang bertanya kerana hendak menunjuk tahu. Ada beza di antara mereka yang bertanya kerana ingin tahu dengan mereka yang bertanya kerana hendak menunjuk tahu. Malah mereka yang bertanya kerana hendak menunjuk tahu juga berbeza dengan mereka yang bertanya kerana hendak “menunjuk-nunjuk” tahu. Apapun mereka adalah kanak-kanak yang suci bersih hatinya dan kesucian itu terserlah dalam segala tindak tanduk mereka. Kadang-kadang ia nampak seperti “beban” tetapi sebenarnya ia adalah saham untuk ibu bapa ke syurga.

Abdullah, León, España, 2011.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...