02. August 2011 · 1 comment · Categories: Jiwa

 

Apakah sebenarnya yang dirindu daripada ramadhan? Tarawih dan tadarus al quran? Atau, kuih muih dan bazar ramadhan? Bertanyalah kepada diri sendiri kerana setiap kali ramadhan menjelma yang sering dibualkan ialah menu sahur atau berbuka, bukannya perihal tarawih atau sudah berapa juzuk quran dibaca. Marilah kita bersama mengubah stereotaip ini dengan mengutamakan menu roh, bukannya menu jasad. Bertanya tentang hidangan tidak mendekatkan kita kepada zikir dan tidak membawa kita ke dunia si fakir. Sebaliknya ia boleh melengcongkan kita jauh dari hikmah dan fadhilat ramadhan yang sebenar. Justeru, selepas ini, usah lagi bertanya; “Nak masak apa hari ni? Berbuka apa nanti? Sahur makan apa?, sebaliknya tanyalah; Dah mengaji ke belum hari ni? Dah berapa juzuk baca? Tarawih buat berapa?”

Bukankah indah begitu? Selamat bertadarus dan bertarawih dari saya, insan yang hina disisiNya.

 

 

 

 

Kanak-kanak adalah golongan yang kuat memerhati dan amat sensitif kepada persekitaran. Jika apa yang mereka perhatikan ketika ramadhan ialah kita melebihkan soal juadah berbanding ibadah, maka konsep atau budaya itulah yang akan diwarisi oleh mereka kelak. Justeru, marilah kita bersama mengubah budaya itu dengan tidak lagi merancakkan bual bicara kita tentang makanan jasmani, sebaliknya, utamakanlah hidangan rohani.

Peringatan ini adalah untuk diri saya sendiri, hambaNya yang sering lupa dan alpa.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...