Suatu pagi, di summer yang berbahang, di meja makan rumahku.

Aku: Ada tak peribahasa bahasa Sepanyol yang boleh kita gunakan dalam berjual beli?

Diego: Ermm, peribahasa untuk berjual beli?

Aku: Ya. Ada tak?

Diego: Saya tak fahamlah soalan tu, ..peribahasa… (menggosok-gosok dagunya).

Aku: Tak faham? Peribahasa… tau kan peribahasa?

Diego: Peribahasa tu tahu, tapi konteks yang awak hendak tu saya tak faham.

Aku: Peribahasa yang digunakan dalam konteks jual beli, contohnya, jika saya rasa harga barang yang dijual tidak setanding kualitinya, lalu saya nak komen, tapi saya tak mau komen direct, saya nak guna peribahasa, ada tak?

Diego: Mmm, macam mana tu ya, saya masih belum faham? (menggaru-garu kepala)

Aku: Katakanlah saya pergi ke kedai. Kedai baju misalnya. Saya berkenan dengan sehelai baju, harganya 20 euro. Tetapi setelah ditilik dan diperhati saya dapati harga tersebut tidak setanding dengan kualiti kainnya atau jahitannya, walaupun cantik. Saya nak tawar harganya, tetapi sebelum itu saya nak komen dahulu tentang kualitinya. Namun, saya tak nak beritahu secara direct kepada penjual tersebut bahawa baju itu mahal tidak sepadan dengan kualitinya. Saya nak komen secara indirect. So, ada tak peribahasa yang boleh saya gunakan untuk melontarkan komen saya itu?

Diego: Maksud awak, nak tawar harga? (dengan nada terkejut).

Aku: Ya, tapi sebelum tu saya nak komen dahulu supaya ada kelogikan dalam penawaran itu.

Diego: Hurm, di negara awak, ada tawar menawar ke di kedai-kedai?

Aku: Ada. Kecuali di supermarket. Di kedai-kedai biasa kita boleh tawar menawar.

Diego: Oh, pasal itu lah awak tanya tentang hal itu ya (senyum).

Aku: Aarr? Nape awak senyum?

Diego: Untuk pengetahuan awak, di Sepanyol tidak wujud tawar menawar (serius).

Aku: Aarr? Betulkah? (percaya tak percaya).

Diego: Ya. Serius!

Aku: Aarr?

Diego: Di Sepanyol, orang yang menawar harga dianggap biadab, kurang sopan, jakun atau tak reti bahasa.

Aku: Aarr? (sambil tutup mulut)

Diego: Ya, betul.

Aku: Serius? (masih tidak percaya)

Diego: Serius! Di Sepanyol orang tidak akan menawar harga barang kerana ia adalah lambang orang yang tidak beretika.

Aku: Habis tu, macam mana kalau kita rasa barang itu mahal?

Diego: Jika kita masuk ke sebuah kedai dan dapati barang yang kita nak beli itu mahal, kita toksah beli, kita masuk kedai lain. Kalau di kedai lain pun mahal, jangan beli juga, masuk kedai lain pula. Kedai kan banyak. Tapi, jangan sekali-sekali tawar. Sebab orang Sepanyol akan memandang serong kepada mereka yang menawar harga barang.

Aku: Oh, tidakkk!! (sambil menutup muka)

Diego: Nape? Awak pernah tawar menawar ke di sini? (sambil gelak)

Aku: Bukan setakat pernah awak. Bahkan, semua kedai yang saya masuk saya mesti tawar kecuali di supermarket-supermarket. Oh tidakkkkk!!!

Diego: Fuhhh (geleng-geleng kepala).

Aku: Tapi, kenapa tak ada sorang pun yang maklumkan hal ini kepada saya sebelum ini?

Diego: Tak pernah ada sesiapa maklumkan pada awak?

Aku: (geleng-geleng kepala) dan saya hanya tahu setelah dua tahun lebih saya di sini? Oh..

Diego: Mungkin sebab orang tahu awak orang asing, so mereka kata “no hal” lah (sambil gelak).

Aku: Patutlah setiap kali saya menawar, saya lihat muka penjual merah dan semacam. Pastu siap dengan jari tangan berkata “No, no. No way!”. Dari wajah mereka mungkin hati di dalam berkata; “entah dari manalah datangnya si jakun ni”. Adusss (tepuk-tepuk dahi).

Diego: Hak hak hak (gelak besar). Memang pun mereka berkata begitu di dalam hati. Sebab kalau saya jadi penjual pun saya akan cakap macam tu, hahahahaha …

Aku: Aiiyyy, malunya, malunya!

Diego: Alaa, relex aa, awak kan orang asing. So mereka faham, mereka dah dapat meneka mesti awak datang dari negara yang boleh tawar menawar.

Aku: Ok, orait. Lepas ni tak nak tawar-tawar lagi dah.

Diego: (gelak) okey lah awak, saya nak kena balik dah ni. Dah pukul 1, saya ada hal sikit nak buat kat bawah.

Aku: Ok, baik. So besok datang kan?

Diego: Yup, jumpa lagi besok (bangun dari kerusi)

Aku: (menghantar Diego ke muka pintu).

Selepas Diego keluar, ku ceritakan kepada hubby tentang perbualan tadi.

Aku: Yang, tahu tak yang dekat Sepanyol ni kita tak boleh tawar harga barang, tak beretika namanya.

Hubby: Aarr?? Ya ka?

Aku: Yup. Baru kejap tadi Diego terangkan ngan panjang lebar. Aduss, malulah pulak rasa.

Hubby: Laa, baik kita tak tahu. Dah tahu jadi takutlah pula nak menawar. Kalau tak tahu, selamba je kita tawar. Mana tahu, dapat penjual yang kasihan tengok muka kita? Haa dapatlah kita harga yang lebih murah. Awak ni satu, yang pergi tanya tu kenapa?

Aku: Aarr??

 

Nota:-

Diego adalah jiran di depan rumahku yang juga merupakan pembantuku dalam analisis data. Beliau adalah seorang guru dan berkelulusan dalam bidang yang hampir sama dengan ku, cuma jurusan spesifiknya sahaja yang berbeza. Setiap hari, lebih kurang pukul 11 pagi Diego akan datang ke rumahku untuk membantuku menganalisis data-data dari Sepanyol. Di samping itu Diego juga bertindak menjadi guru peribadiku dalam bahasa dan budaya Sepanyol. Aku baru tahu yang tawar menawar tidak wujud di Sepanyol setelah dimaklumkan oleh Diego. Sebelum itu selamba badak aje aku dan hubby menawar harga barang di kedai-kedai, malah siap bertekak dan menyindir-nyindir tuan kedai. Oh, besarnya perbezaan di antara dua benua dan indahnya kehidupan apabila kita perpeluang merasai dan melalui semua pengalaman itu.

Di bawah adalah gambar-gambar meja makan di rumahku yang aku dan Diego gunakan setiap hari untuk memproses data. Sudah hampir 2 bulan meja tersebut bertukar statusnya dari meja makan ke meja memproses data.

Dahulu kami makan di meja ini.

 

Sekarang kami makan di meja jepun itu. Hubby buat sendiri meja tu.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...