19. July 2011 · 4 comments · Categories: Dialog

 

Dua hari lepas, aku dan hubby ke balai polis (lebih kurang 15km dari rumah) untuk mengambil kad pengenalan Sepanyol kami yang baru siap. Oleh kerana cuaca amat panas maka aku tinggalkan ketiga-tiga kenitku di rumah. 3 jam kemudian aku dan hubby pulang.

 

Aku: Assalamualaikum semua, anak-anak mama.

Anak-anak: Walaikumussalam mama.

Aku: Semua okey?

Anak-anak: Okey!

Aku: Alhamdulillah.

Anak-anak: Kenapa lama sangat mama keluar?

Aku: Bas lambat. Dan mama singgah kedai kejap beli barang.

Anak-anak: Barang apa?

Aku: Barang-barang untuk dimasaklah.

Anak-anak: Ooo (angguk-angguk).

Aku: Kakak dah solat? (soalan lazim)

Kakak: Dah!

Aku: Habibah?

Habibah: Adik dah solat, tadi adik solat dalam bilik mama.

Aku: Bagus.

Sudah menjadi kelazimanku sebaik tiba di rumah, bersandar seketika di sofa dan ketiga-tiga kenitku akan berebut-rebut untuk duduk di sebelahku. Ketika itulah aku akan merisik bertanya tentang apa yang telah mereka lakukan di rumah di sepanjang ketiadaaanku.

 

Aku: Masa mama keluar tadi, kakak buat apa?

Kakak: Kakak belajar dalam bilik.

Aku: Betul?

Kakak: Betul!

Aku: Kakak belajar apa?

Kakak: Matematik. Kakak buat banyak latihan.

Aku: Boleh mama tengok?

Kakak: Boleh! (berlari masuk bilik dan keluar semula dengan buku latihan di tangan).

Aku: Okey, bagus. Satu ciuman untuk anak yang super bagus (mencium pipinya dengan sepenuh hati).

Kakak: Gracias mama.

Aku: Adik pula? Buat apa masa mama tiada? (mata memandang Habibah)

Habibah: Adik belajar juga, tapi sikit jerr. Tapi adik tolong angkat baju letak dalam bakul dan tolong mandikan Abdullah. Adik juga tolong buatkan susu untuk Abdullah.

Aku: Bagus, mama suka anak mama yang suka tolong orang dan membantu adiknya apa yang patut. Satu ciuman juga untuk anak yang ringan tulang ini (mencium pipinya, juga dengan sepenuh hati).

Habibah: Hehe (terkiput malu).

Aku: Hurm, ni, hero mama ni? Buat apa tadi masa mama tiada? (bertanya pada Abdullah).

Abdullah: Abdullah main masyak-masyak. Abdullah masyak gulai tipu-tipu dan main dengan muñeca (anak patung)!

Aku: Aaarrr???

Kakak dan Habibah: Hahahahaha, betul mama. Dari mula mama keluar tadi, Abdullah main masak-masak. Macam-macam dimasaknya, lepas tu main ngan patung barbie kita orang lak, sorang-sorang kat ruang tamu (becok jerr si kakak-kakak bercerita).

Aku: Aiseh (tepuk dahi), oh no, no!

Papa, kakak & Habibah: Hahahahahaha….

Abdullah: ??????

 

Nota:

Adeh, dahlah anak lelaki sorang, main masak-masak pulak. Nak kena beli lebih banyak transformer dan kereta kebal mainan untuk Abdullah, the one and only hero in the family. Teman bermain Abdullah dari baby adalah dua orang kakaknya itu yang memang gemar main masak-masak seperti kelaziman kanak-kanak perempuan yang lain. Haih!

 

Tiga kenit, tiga nyawa, tiga permata.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...