Dia cuma seekor ibu ITIK

Tetapi aku melihat di dalam dirinya, KEINSANAN.

Dia cuma seekor ibu ITIK

Tetapi aku melihat di dalam dirinya, KEPERIHATINAN.

Dia cuma seekor ibu ITIK

Tetapi aku melihat di dalam dirinya, KASIH SAYANG.

Dia cuma seekor ibu ITIK

Tetapi aku melihat di dalam dirinya, KESABARAN.

Dia cuma seekor ibu ITIK

Tetapi aku melihat di dalam dirinya, PENGORBANAN.

 

Dia cuma seekor HAIWAN

tetapi, di dalam dirinya,

penuh nilai-nilai

KEMANUSIAAN.

 

Sabar melayan anak-anak.

 

Tidak lari jauh dari anak-anak.

 

Mata sentiasa mengawasi anak-anak.

 

Hingga ke saat dia mengajak anak-anaknya beredar pun, matanya masih memandang kamera, bukti dia memerhati dan mengamati sekeliling demi keselamatan anak-anaknya.

 

Sebagai manusia yang juga seorang ibu, aku tertanya-tanya, adakah aku ini memiliki cukup nilai-nilai keinsanan? Adakah selama ini aku perihatin terhadap jeritan batin anak-anakku? Adakah aku meluahkan kasih sayang dengan cara yang mereka faham bahawa itu adalah kasih sayang? Adakah aku cukup sabar dalam menghadapi karenah mereka seperti sabarnya ibu itik itu melayan karenah anak-anaknya? Adakah selama ini pengorbanan yang aku lakukan cukup untuk mengstatuskan aku sebagai ibu yang penuh dengan nilai-nilai kemanusian?

Kesempatan melihat gelagat ibu itik dan anak-anaknya itu, bukan sekadar suatu kebetulan. Barangkali, Tuhan menggerakkan hati itik itu untuk terkedek-kedek datang kepadaku dan menggerakkan pula hatiku untuk ralit memerhati tindak tanduknya, adalah untuk mencabar minda manusiaku, adalah untuk menjentik naluri keibuanku, agar mengambil contoh daripada seekor ibu haiwan yang di dalam dirinya begitu tebal nilai-nilai kemanusiaan; sebaliknya di dalam diri segelintir manusia hari ini, kita melihat nilai itu semakin menipis, malah menebal pula sifat-sifat kebinatangan.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...