Juruteknik telah datang ke rumahku untuk membaiki sitem pemanas yang rosak.

Juruteknik: Ding dong! (tekan loceng rumah)

Aku: (Kelam kabut cari tudung, berlari buka pintu).

Juruteknik: Hola! Selamat pagi.

Aku: Selamat pagi.

Juruteknik: Ini rumah puan ris? (minta kepastian)

Aku: Ya. Saya puan ris.

Juruteknik: Saya Juan. Jurutkenik sistem pemanas.

Aku: Oh, encik Juan.

Juruteknik: Sistem pemanas rosak, kan?

Aku: Ya, ya. Sudah seminggu rosak.

Juruteknik: Erm, boleh saya masuk?

Aku: Oh, ya, ya. Sila, kalau tak masuk macam mana nak baiki, ya tak? (sengeh)

Juruteknik: Mm, tau takpe. (selamba)

Aku: Sila, encik Juan. (terpana dengan kehanseman)

Juruteknik: (Bersedia untuk melangkah masuk)

Aku: Eh, sori, sori. Maaf encik. Lupa nak cakap tadi, encik boleh tanggalkan kasut tak?

Juruteknik: Aarr?? Kenapa kena bukak kasut lak? (bengang)

Aku: Maaf andai menyusahkan. Budaya kami memang kena tanggalkan kasut sebelum masuk ke rumah (menerang dengan kelembutan).

Juruteknik: Apa? Puan ni orang mana? (tercengang)

Aku: Saya orang Melayu, orang Asia. Orang Asia memang tak pakai kasut dalam rumah. (kuliah budaya).

Juruteknik: Aarr? (dahi berkerut)

Aku: Sememangnya sudah menjadi adat kami encik. Ia telah diketahui umum dan saya rasa encik juga sudah sedia maklum tentangnya.

Juruteknik: No, no, no! (jari menunjukkan simbol “no”)

Aku: Encik tanggalkan kasut di situ (muka pintu), dan masuk.

Juruteknik: Oh, no! Saya orang Sepanyol, bukan orang Asia. Lagipun, saya tetamu, bukan penghuni rumah. (tak puas hati)

Aku: Maaf encik, tetamu yang datang juga perlu menanggalkan kasut mereka sebagai menghormati tuan rumah.

Juruteknik: Tidak! (dengan suara yang tinggi)

Aku: Aarr? (terkejut)

Juruteknik: Tidak! Tak mungkin saya tanggalkan kasut saya semata-mata untuk masuk ke rumah awak. (tegang)

Aku: Encik jangan risau, saya akan pastikan kasut encik selamat dan diletak di rak yang disediakan. Jika encik tidak biasa, encik boleh pakai kasut atau selipar yang khusus untuk kegunaan di dalam rumah (menghulur selipar di dalam rumah).

Juruteknik: No. Sori! (geleng kepala)

Aku: Aarr?

Juruteknik: Seumur hidup, saya tidak pernah masuk ke rumah tanpa kasut. Dan ini adalah kali pertama orang minta saya tanggalkan kasut untuk masuk ke rumahnya. (geleng kepala)

Aku: Maaf encik. Ia sudah menjadi adat dan tradisi kami (pohon simpati).

Juruteknik: No! Jika puan nak juga saya tanggalkan kasut, saya tidak akan masuk. Kalau puan nak saya baiki sistem pemanas yang rosak itu, puan mesti benarkan saya masuk dengan kasut-kasut sekali. (tegas)

Aku: Aarr?

Akhirnya, aku terpaksa jua membenarkan juruteknik tersebut masuk ke rumahku dengan kasutnya yang penuh debu dan selut (entah selut dari mana diangkutnya).  Itu yang aku nampak di bahagian sebelah atas kasut, di bahagian tapak yang aku tidak nampak? Oh, tidakkkkkkk!

 

Nota:-

Orang sepanyol sangat bengang bila disuruh menanggalkan kasut sebelum masuk ke rumah. Bagi mereka, amalan tersebut amatlah aneh dan lucu. Oleh yang demikian, setiap kali mereka datang, setiap kali itulah juga aku terpaksa mengelap seluruh rumah selepas mereka pulang. Adeh, penat dan sakit seluruh belakang.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...