Dibujos de Elefantes

¿Cuál es el animal que más se parece al elefante?

¡El hijo del elefante!

(Chistes para Niños)

 

Terjemahan:-

Binatang apakah yang paling menyerupai gajah?

Anak gajah!

(Jenaka untuk Kanak-kanak)

Sumber gambar:-  http://www.dibujosmania.com/elefantes.html

Dialog di bawah berlangsung di antara aku dan perempuan arab Morocco (selepas ini ditulis PM), sejurus sebelum mesyuarat persatuan wanita Rondilla (kawasan di mana aku tinggal) bermula. Kebetulan ketika itu, aku dan dia duduk bersebelahan.

 

PM: Macam tak ramai je datang.. (mata melilau).

Aku: Kan, agaknya mereka tak terima surat kut (meneka dalam kesamaran).

PM: Mungkin gak. Oh ya, budak-budak sihat? Tinggal kat rumah?

Aku: Ada, di bilik sebelah (setiap kali mesyuarat diadakan akan disediakan seorang pengasuh. Anak-anak yang dibawa bersama akan ditempatkan di bilik bersebelahan bersama pengasuh).

PM: Oo, anak-anak saya tak ikut, ada di rumah dengan papa mereka (anak-anaknya satu sekolah dengan anak-anakku).

Aku: Ok lah tu, anak-anak saya mesti nak ikut (anak-anakku memang suka dengan pengasuh, hubby pun suka, opsss!!).

PM: Oh ya, Habibah anak awak, kan? (di Valladolid, mungkin hanya anakku bernama Habibah).

Aku: Ya, anak nombor dua.

PM: Betulkah namanya Habibah? Atau saja dipanggil Habibah? (wajah nak tahu tahap kritikal)

Aku: Eh, betul. Nama dia memang Habibah. Dari lahir itulah nama yang diberi.

PM: Kenapa bagi nama arab?

Aku: Aarr? Maksud awak? (sedikit tercengang)

PM: Takdelah, Habibah tu nama arab, bahasa arab.

Aku: Ya, betul. Itu saya tahu (ingat aku tak tahu ka).

PM: Kenapa guna nama arab? Bukankah awak orang Malaysia? (maklum yang aku dan famili berasal dari Malaysia).

Aku: Aarr? (terpinga)

PM: Maksud saya, kenapa tak guna nama Malaysia? (soalan apakah ini).

Aku: Nama Malaysia? Nama melayu, maksud awak?

PM: Ya, ya, itulah yang saya maksudkan. Kenapa tak guna nama melayu?

Aku: Eh, bukankah awak dah tahu yang saya dan keluarga, muslim?

PM: Ya, saya tahu. Tapi Habibah tu bahasa arab. Memang bahasa arab!

Aku: So?

PM: Apa, rakyat negara awak bertutur dalam bahasa arab jugakah?

Aku: Kami bertutur dalam bahasa melayu. Ada yang boleh bertutur dalam bahasa arab. Tapi tak ramai. Bahasa arab bukanlah bahasa utama atau bahasa pertuturan di sana.

PM: Haa, so? Kenapa guna nama arab? Kenapa tak guna nama melayu? (soalan apakah ini, volume 2).

Aku: Salahkah kami guna nama arab? Orang arab tak sukakah? (soalan geram-geram ayam)

PM: Takdelah, cuma saya rasa pelik (berkerut dahi).

Aku: Eh, apa peliknya. Bukankah orang Islam lazimnya menggunakan nama-nama dari al-Quran? Bukankah Quran kitab bagi seluruh umat Islam, tanpa mengira bangsa dan negara? Islam tidak terhad kepada bangsa arab sahaja, bukan? (bab menerang, mintak maaf aku memang tak reti summarize).

PM: Aarr? Begitukah? (takjub)

Aku: Ya, memang begitu.

PM: Tapi, tidak adakah nama-nama melayu?

Aku: Ada.

PM: Contoh?

Aku: Mm, bunyinya mungkin pelik pada awak sebab ia memang nama melayu sejati.

PM: Apa nama-namanya? (aisey, bersungguh nak tahu versus aku yang tak tahu, bab ni aku kantoi)

Aku: Semek dan Awang! Setahu saya nama melayu dua itu sahaja. Selebihnya memang orang melayu guna nama-nama arab. Mungkin ada banyak lagi, tapi dua tu sajalah yang biasa saya dengar. Tu pun, orang dah tak pakai zaman ni. Ia sangat klasik (goreng, dah itu je yang aku tahu, nak telefon mak kredit tak cukup, aiyy).

PM: Ooo.. ermm, bagus juga ya kita berkawan, banyak benda baru saya belajar.

Aku: Betul. Itulah hikmah silaturrahim, lebih-lebih lagi antara benua berbeza. Banyak hal yang boleh dikongsi bersama.

PM: Eh, pengerusi dah nak mula.. (separuh berbisik).

Aku: Ya, mari kita tumpukan pada agenda meeting kita kali ini (buka diari, keluarkan pen, angkat muka dan sengeh ke arah pengerusi dan sekalian hadirin).

 

Nota:-

Kebanyakan orang arab Morocco yang berhijrah ke Valladolid adalah daripada golongan berpendidikan rendah yang sukar memperoleh pekerjaan di negara mereka sendiri. Pengetahuan am mereka amatlah sempit dan sedikit, termasuklah tentang Islam dan penganutnya di seluruh dunia. Itu belum lagi bab memberi salam “Assalamualaikum” dan “solat” yang mereka sangka hanya bangsa mereka sahaja yang arif tentangnya. Akan ku perihalkan mengenainya dalam dialog-dialog yang seterusnya di blog ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...