Seorang mubaligh kristian (lelaki) dan dua orang pembantunya (perempuan) telah datang ke rumahku, lalu berlaku perbualan antara kami seperti berikut:-

Mubaligh: Selamat pagi, apa khabar? (penuh sopan dan adab).

Pembantu: (senyum, terselah giginya yang tersusun cantik).

Aku: Selamat pagi, khabar baik (sopan, meski dalam hati penuh tanda tanya, orang berbudi kita berbahasa).

Mubaligh: Saya Pedro, yang ini Teresa dan itu María. Kami adalah pencinta kebenaran dan kedamaian (suara lembut memukau).

Aku: Oo, ada apa tu encik, ada yang boleh saya bantu? (mushkil akan tujuan kedatangan walaupun boleh serkap jarang).

Mubaligh: Kami datang nak sebarkan risalah (menunjukkan risalah di tangannya).

Aku: Risalah apa tu encik? Boleh encik terangkan? (boleh agak, namun sengaja bertanya dengan niat hendak praktis bahasa).

Mubaligh: Risalah ini adalah risalah keagamaan, ia penuh dengan petikan-petikan yang mengajak manusia hidup dengan aman dan harmoni di atas muka bumi ini. (nama agama tidak disebut sebaliknya diwarwarkan tentang anjuran agama, mereka tahu jika disebut krsitian mungkin awal-awal lagi aku tutup pintu).

Aku: Oo, boleh saya tahu risalah ini, risalah tentang agama apa? (sengaja bertanya kerana tertarik dengan pragmatik mereka).

Mubaligh: Oh ya, risalah ini ialah risalah agama kristian (ahh soalanku telah dijawab secara direct).

Aku: Oo, mm, maaf encik, saya seorang muslim (memilih untuk direct juga memandangkan mahu cepat kerana perlu ke fakulti).

Mubaligh: Ya, saya tahu, tetapi kedatangan kami sekadar mahu mengedar risalah ini dan tidak salah jika anda membacanya (manisnya muka, cair).

Aku: Apakah sebenarnya yang telah ditulis di dalam risalah ini? (bertanya lembut dan cuba bermuka semanis mungkin, maklumlah wajahku semulajadi garang).

Mubaligh: Ia adalah himpunan petikan-petikan daripada kitab bible.

Aku: Ooo, mm, seperti yang telah saya nyatakan tadi, saya seorang muslim. Tidakkah risalah ini untuk bacaan mereka yang beragama kristian sahaja? Saya sudah memiliki kitap untuk dibaca iaitu Quran.

Mubaligh: Saya tahu, tetapi apa yang ditulis di dalam bible adalah sama dengan apa yang ditulis di dalam Quran. (bersungguh).

Pembantu: Betul tu, Quran dan bible sama sahaja. Dalam Quran ada diceritakan tentang nabi Ibrahim, bible pun sama. Malah cerita tentang nabi Musa dan nabi Isa pun ada di dalam kedua-dua kitab. Begitu juga Mariam dan lain-lain lagi. (pembantu mubaligh yang dari tadi sepi tiba-tiba bersuara).

Mubaligh: Benar, kedua-dua kitab adalah sama, apa yang diceritakan di dalam Quran juga diceritakan di dalam bible. (cuba meyakinkan aku).

Aku: Sama? Betul ke sama? (sengaja bertanya).

Mubaligh: Ya, sama! (yakin).

Aku: Betulkah? (provokasi).

Mubaligh: Ya! Agama kita sebenarnya sama kerana Tuhan kita adalah Allah. Agama kita mengajar benda yang sama, begitu juga kitab kita. Cuma nama agama sahaja berbeza. (semakin yakin jarumnya mengena setelah aku berpura-pura jahil).

Aku: Encik pasti sama? (terus berlakun jahil).

Mubaligh dan pembantu: Pasti! (serentak, penuh yakin).

Aku: Agama kita sama, mengajar benda yang sama, kitab kita serupa, menceritakan benda yang serupa, dan Tuhan kita sama iaitulah Allah. Encik sedang memberitahu saya bahawa saya tidak perlu membaca risalah yang encik edarkan itu. Saya sudah memiliki kitab al-Quran yang kandunganya, seperti yang encik dakwa, sama dengan bible.

Mubaligh: Saya tahu, tetapi apa yang ditulis di dalam risalah ini mungkin lebih jelas, lebih mudah difahami berbanding keterangan di dalam bible maupun Quran. Adapun tentang kitab, agama dan ajaran antara kristian, bible, Islam dan Quran, adalah sama. Tuhan kita sama-sama Allah, bukan?

Aku: Mmm, kalau macam tu, apa kata encik dan kawan-kawan encik masuk Islam dan baca Quran? Takde masalah kan, sebab semuanya sama. (sengeh comel)

Mubaligh dan pembantu: Kelu seketika, kemudian bertanya; Mm, anda berasal dari mana? (lupa nak tanya dari awal atau cuba mengalih topik?).

Aku: Malaysia (bangga menyebut negaraku).

Mubaligh: Ooo, mm, napa ya anda berhijrah ke mari? (soalan yang sepatutnya ditanya dalam sesi mukadimah)

Aku: Saya tidak berhijrah, saya adalah pelajar yang telah diberi biasiswa oleh negara saya untuk menuntut secebis ilmu di sini dan akan pulang ke tanah air setelah pengajian selesai.

Mubaligh: Boleh saya tahu bidang pengajian anda, dan di fakulti mana anda belajar?

Aku: Saya adalah penuntut di Fakulti Filosofi dan Letrasi, dalam bidang pragmatik.

Mubaligh: Ooo, (mengangguk-ngangguk kepala). Okey, kami minta diri dulu, maaf kerana telah menganggu, mengambil masa anda. (pipinya lebih merah daripada waktu mula datang).

Aku: Oh takde masalah, seronok dapat bertukar-tukar ilmu pengetahuan, kan? (selamba).

Mubaligh dan pembantu: Ya, ok, kami beransur dulu, adiós.

Aku: Adiós!

 

Setelah mereka jauh, aku menadah tangan ke langit dan berkata; Terima kasih Allah kerana melindungiku!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...