Poco-poco, jika ditarikan dengan niat untuk menyihatkan tubuh badan, tidak mengandungi unsur-unsur yang memesongkan akidah, maka di manakah salahnya? Kelihatannya, yang salah itu bukan nama, tetapi niat dan pelaksanaan. Tarian zapin, inang, malah tarian-tarian lain, sekali pun namanya berbunyi arab yang sinonim dengan Islam, jika dilakukan dengan niat memuja dan dilaksanakan pula dalam keadaan yang tidak diizinkan syariat umpamanya bercampur lelaki perempuan, tidak menutup aurat, ditarikan di tempat-tempat yang boleh mengundang fitnah dan sebagainya maka hukumnya juga adalah haram. Seorang isteri yang melakukan tarian poco-poco dalam keadaan tidak bebaju di dalam bilik tidurnya di depan suaminya, adalah harus, malah wajib andai ia merupakan perintah daripada si suami. Namun, jika si isteri tadi menarikan tarian inang atau tarian lain selain daripada poco-poco di hadapan orang lain yang bukan muhrimnya atau di tempat terbuka dalam keadaan tidak menutup aurat, samada tanpa atau dengan keizinan suaminya, maka hukumnya adalah haram.

Namun begitu, harus direnung, apakah sebenarnya rujukan tarian poco-poco? Jika poco-poco itu adalah nama tarian yang secara universalnya (sebagaimana yang telah diterima atau difahami ramai di seluruh dunia) merujuk kepada tarian yang ditarikan oleh kumpulan atau bangsa asal yang menciptanya untuk tujuan keagamaan, maka nama “poco-poco” itu adalah isu utamanya. Analoginya; “Arak” telah diguna pakai dan telah diterima oleh masyarakat kita sebagai perkataan yang merujuk kepada “minuman daripada anggur yang diperam, memabukkan dan hukum meminumnya adalah haram”. Malah air teh atau kopi hatta air kosong sekalipun, jika di panggil atau dianggap sebagai arak, maka hukum meminumnya juga adalah haram. Kerana arak adalah nama spesifik (dalam bahasa melayu) yang merujuk kepada minuman yang telah diharamkan oleh Allah s.w.t.

Sekalipun nama bersifat arbitrari (wewenang), tetapi apabila ia telah diterima dan diguna pakai dengan meluas dalam sesuatu masyarakat untuk merujuk kepada sesuatu benda atau perkara tertentu maka rujukannya adalah spesifik. Contoh tentang kearbitrarian; Tidak ada ketetapan yang mengatakan bahawa benda berkaki empat yang digunakan oleh manusia untuk duduk, harus dinamakan “kerusi”. Malah ia boleh sahaja dipanggil “selipar”. Namun, oleh kerana perkataan “kerusi” telah dipilih sebagai lambang kepada objek kerusi itu dan ia telah diterima dan diguna pakai dengan meluas dalam masyarakat Melayu a.k.a Malaysia, maka rujukan “kerusi” telah menjadi spesifik. Jadi, dalam bahasa Melayu, apabila disebut “kerusi” secara automatik rujukannya adalah kepada “objek berkaki empat yang digunakan oleh manusia untuk duduk”.

Berbalik kepada isu poco-poco, penulis berpendapat adalah molek kiranya sebarang tarian atau senaman yang dilakukan bukan dengan niat seperti niat tarian asal poco-poco dan metod pelaksanaannya juga tidak sama, dipanggil dengan nama lain. Jika ia ditarikan tanpa niat keagamaan dan berbeza daripada poco-poco, maka usahlah dipanggil poco-poco, demi untuk mengelakkan keterpesongan akidah atau fitnah ke atas akidah umat Islam oleh orang-orang Islam sendiri, atau untuk mengelakkan kekeliruan seterusnya perbalahan sesama umat Islam. Gunakan nama lain, misalnya “senaman ceria” atau sebarang nama yang masih belum digunakan oleh mana-mana pihak untuk apa jua aktiviti pemujaan agama mereka. Apa, tak seronok ke kalau tak dipanggil poco-poco?

Oh ya, jika benar tarian poco-poco berasal daripada Filipina, maka mungkin perkataan poco-poco berasal daripada perkataan Sepanyol, memandangkan Sepanyol pernah menjajah Filipina suatu masa dahulu. Dalam bahasa Sepanyol, “poco” bermaksud “sedikit”. Adakah “poco-poco” dalam bahasa Filipina bermaksud “sedikit-sedikit”? Entah, kerana penulis tidak arif tentang bahasa Filipina, sekadar tahu yang pengaruh Sepanyol ke atas Filipina kesan daripada penjajahan dahulu adalah sangat besar, samada ke atas budayanya maupun bahasanya. Tetapi, jika “poco-poco” memang bermaksud “sedikit-sedikit” dalam bahasa Filipina, maka mungkin tarian poco-poco itu dilakukan oleh mereka sebagai salah satu cara atau kaedah untuk mendekati Tuhan mereka, sedikit demi sedikit. Sedikit-sidikit? Ya, perkataan ini wajar digeruni kerana memang segalanya  bermula daripada sedikit-sedikit. Termasuklah, usaha mereka di luar sana untuk memesongkan akidah kita, sedikit demi sedikit. Wallahua´lam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...