Escribí este artículo en 2010 (publicado en marzo de 2010) para la Revista Escolar de Colegio Público “José Mª Gutiérrez del Castillo”. (Artikel ini telah ditulis oleh ku pada tahun 2010 (diterbitkan pada mac 2010) untuk Majalah Sekolah “José Mª Gutiérrez del Castillo”).

¿Cómo se saludan los malayos entre sí? Los malayos realizan salam, donde se da las dos manos al destinatario y después se lleva la palma de la mano derecha hasta el pecho recíprocamente.
 
Los gestos del salam en el contexto formal son los siguientes: Se levantan los brazos desde la posición de reposo, simultáneamente, con las manos estiradas y los dedos juntos, hasta realizar un ángulo de unos 90º. En esta posición se entra en contacto con las manos del destinatario, que se cogen flexionando los dedos y suavemente oprimiéndolos. Después se lleva la palma de la mano derecha estirada y con los dedos juntos hasta el pecho, recíprocamente.
 
En el contexto informal los gestos del salam son los siguientes: Se levanta el brazo derecho, semiflexionado o estirado, desde la posición de reposo, con las manos estiradas y los dedos juntos, hasta realizar un ángulo de unos 90º. En esta posición se entra en contacto con las manos del destinatario, que se coge flexionando los dedos y suavemente oprimiéndolos, seguido del tacto recíproco de las mejillas donde se inclina el tronco hacia adelante y se produce con la cabeza un movimiento lateral hacia la derecha, dirigiendo la mejilla hacia la mejilla izquierda del destinatario. Posteriormente se echa la cabeza ligeramente hacia atrás, se realiza un movimiento lateral hacia la izquierda y se toca la mejilla derecha de la misma manera que la izquierda y se vuelve a la mejilla izquierda otra vez y después se despegan suavemente. Finalmente se lleva la palma de la mano derecha estirada y con los dedos juntos hasta el pecho, recíprocamente.
 
Cuando se trata de familiares de la jerarquía más alta (por ejemplo de los padres o los hermanos mayores), se da un beso en la mano derecha del destinatario a la vez que las manos del emisor alcanzan las manos del destinatario, y después se lleva la palma de la mano derecha estirada y con los dedos juntos hasta el pecho, recíprocamente. En ocasiones, los familiares mayores dan un beso en la frente o la mejilla a los familiares menores.
 
Es frecuente en la costumbre malaya que la gente se realice salam entre sí tanto cuando se ven por la calle como cuando las visitas vienen a su vivienda. De hecho, salam se práctica cuando quiera, donde quiera y quien quiera que vaya. Sin embargo, no se realiza salam entre hombres y mujeres que no tienen relación familiar. Tampoco se da un beso ni abrazo. Normalmente, se inclina un poco el cuerpo hacia adelante cuando ellos se ven. En el caso de hombres y mujeres de la misma familia, se saludan con el mismo salam que realizan los hombres entre sí y las mujeres entre sí. 
 
Los malayos creen firmemente que el salam es una práctica buena porque puede establecer una relación sólida entre las personas que lo realizan. Las dos manos dadas demuestran la sinceridad en el salam, mientras que si las aceptan con las dos manos demuestran verdaderamente que les apreciamos. Cuando se llevan la palma de la mano al pecho, se demuestra que ponemos el amor o el cariño que llevamos en el corazón. 
 
Revista Escolar de Colegio Público “José Mª Gutiérrez del Castillo”, (marzo, 2010).
Sepanyol Melayu
   
Actos de habla Lakuan tuturan
Actos locutivos Lakuan lokutif
Actos ilocutivos Lakuan ilokutif
Actos perlocutivos Lakuan perlokutif
Actos de habla directos Lakuan tuturan langsung
Actos de habla indirectos Lakuan tuturan tidak langsung
Actos performativos Lakuan performatif
Actos amenazadores de la imagen pública Lakuan yang menjatuhkan air muka
   
   
Inggeris Sepanyol
   
Speech acts Actos de habla
Locutionary acts Actos locutivos
Illocutionary acts Actos ilocutivos
Perlocutionary acts Actos perlocutivos
Direct speech acts Actos de habla directos
Indirect speech acts Actos de habla indirectos
Performative acts Actos performativos
Face-threatening acts Actos amenazadores de la imagen pública

Suatu pagi, ketika aku menghampiri meja study ku, aku terpandang sekeping nota yang telah diletakkan di atas laptopku. Nota itu telah ditulis oleh si kakak dalam bahasa Sepanyol yang terjemahannya berbunyi begini;

Mama, kakak nak buat pengakuan tentang beberapa dosa yang telah kakak dan adik lakukan.

Tahun 2008, kakak dan adik telah mengambil 2 helai kertas A4 mama tanpa pengetahuan mama.

Tahun 2009, kakak dan adik telah meminum air gas mama tanpa keizinan mama, dan kami telah top up botol air gas itu dengan air paip supaya mama tidak dapat mengesannya.

Tahun 2010, kakak dan adik telah mengambil sebutir coklat mama, tanpa kebenaran mama.

Mama, kakak membuat pengakuan ini kerana kakak tidak mahu masuk neraka, kakak dan adik hendak masuk syurga. Ampunkan kami mama, janganlah potong jari dan tangan kami. Kasihanilah kami, maafkanlah kami, kakak dan adik berjanji tidak akan mengulanginya lagi dan tidak akan sekali-kali mengambil barang orang lain tanpa keizinan tuannya lagi. Maafkan kami ya mama.

Yang benar,

Kakak

(Mama, jangan lupa hari sabtu ni kita chat di FB, dan mama boleh email kakak kalau ada apa-apa yang mama nak beritahu).

Ketika aku membaca nota ini, si kakak dan adik berada di sekolah. Pelbagai perasaan berbaur di dalam diriku selepas membacanya. Aku berasa sungguh terharu atas pengakuan ikhlas kakak (10 tahun manakala si adik 9 tahun) akan dosa-dosanya itu.

Sebenarnya, sehari sebelum pengakuan itu dibuat, aku telah memberi syarahan panjang lebar tentang perbuatan mencuri. Aku juga telah memberi amaran keras kepada mereka iaitu sesiapa di antara mereka yang di tangkap mencuri akan dipotong samada jari atau tangan bergantung kepada nilai barang yang dicuri dan sebab musabab ia dicuri. Aku juga telah menjelaskan secara terperinci akan maksud dan klasifikasi mencuri. Alhamdulillah syarahanku telah memberi kesan kepada mereka.

Di samping berasa terharu, aku juga sebenarnya berasa geram dan lucu. Bertahun aku tertipu dengan kelicikkan mereka yang telah menggantikan air gas yang luak di dalam botolnya dengan air paip. Patutlah setiap kali meminumnya aku perasan yang rasanya agak aneh malah kadang-kadang ia langsung tidak mempunyai rasa air gas walaupun baru sehari dibeli. Sungguhpun begitu, aku tidak mengambil kisah akan hal itu kerana menyangka yang air gas di Sepanyol memang mempunyai rasa yang sedikit berbeza daripada yang di tanah air. Rupa-rupanya selama ini aku telah menogok air paip berperisa klorin pekat, adeh!

Namun, ayat terakhir yang telah ditulis oleh kakak di dalam kurungan telah membuatkan aku ketawa terbahak-bahak. Mungkin kakak atau adik takut untuk berdepan denganku setelah menulis pengakuan itu. Lantas diusulnya aku agar berhubung dengan mereka menerusi FB atau email sahaja, jika ada sesuatu yang hendak diberitahu. Macamlah kakak dan adik tinggal jauh dariku beribu-ribu batu, sedangkan jarak sekolah mereka dengan rumah tak sampai pun setengah batu.

Malam itu sebelum tidur aku telah memanggil kedua-dua kakak dan adik mengadapku. Aku lantas bertanyakan kepada mereka tentang surat pengakuan dosa yang telah ditulis itu. Kedua-duanya tunduk memandang lantai, tidak berani memandang wajahku. Tiba-tiba seluruh ruang jiwaku diterjah rasa kasihan. Aku lantas memeluk keduanya sambil berkata; Sayang, mama ampunkan segala dosa sayang dan berjanjilah bahawa sayang tidak akan mengulanginya lagi di masa hadapan. Mama cuma menyampaikan, tetapi yang melarang manusia berbuat dosa itu ialah Tuhan. Jika kakak dan adik sayangkan mama, takutlah kepada Tuhan dan taatlah kepada Tuhan. Berhamburan air mata mereka berdua tumpah di bajuku. Pada malam itu, dalam esak yang panjang, mereka telah membuat sumpah aku janji untuk menjadi anak yang baik dan sumpah aku janji untuk tidak mengulangi kesilapan serupa pada masa akan datang.

Sesungguhnya ia adalah pengakuan dosa dan sumpah aku janji yang paling menyentuh hati dalam sejarah hidupku.

Memang ilmu tuan tinggi, tapi tuan berhati mati. Tuan ada segala gelaran, yang tuan tidak ada cuma perasaan. Jiwa tuan memang kering bila tuan menganggap orang lain itu tidak penting. Wahai tuan yang kononnya cerdik; kalau bicara tuan itu tidak cantik, usahlah tuan menjerit mengaku berhati baik!

Suatu hari di musim panas, orang Sepanyol telah mengajakku berpiknik di tepi kolam renang. Sehari sebelumnya, dia telah memaklumkan kepadaku bahawa aku perlu memakai pakaian yang sesuai untuk ke kolam renang. Lantas aku memberitahunya bahawa jika aku disyaratkan untuk memakai pakaian mandi atau bikini maka memang aku tidak akan pergi kerana jika dikerat dua sekali pun tubuhku aku tidak akan memakainya. Oleh kerana dia tetap mahu aku pergi maka dia pun berkata; Okey, awak tidak perlu memakai baju mandi atau bikini, pakailah sebagaimana yang awak suka tapi biarlah sesuai dengan suasannya yang berdekatan kolam renang (di Sepanyol ada banyak kolam renang terbuka di taman-taman yang berpagar yang disediakan untuk orang ramai mandi manda di musim panas; telah menjadi budaya di sini apabila masuk sahaja spring maka mereka akan berduyung-duyung ke kolam renang untuk berendam bagi menyejukkan badan). Aku menjawab; Okey, saya akan pergi dengan memakai apa yang awak lihat saya pakai hari-hari, jika tidak saya tidak akan pergi. Dengan muka berkerut orang Sepanyol itu menjawab; Okey lah, pakailah apa saja yang awak suka!

Tiba di kawasan kolam renang, dari pintu pagar taman hingga ke tempat di mana aku dan orang Sepanyol itu menghampar tikar untuk duduk, setiap mata yang ada memandangku rakus. Ye lah, aku lah satu-satunya manusia yang mengunjungi kawasan kolam dengan memakai baju berlengan panjang dan bertudung litup. Dalam hatiku berkata; Ah pedulikan, biar mereka tahu bahawa menjadi orang Islam tidak menghalang kita untuk bersosial, asalkan dilakukan dalam keadaan yang dibenarkan. Biar mereka tahu bahawa orang Islam tidak perlu bertelanjang untuk ke kolam renang.

Sebaik tiba di tempat di mana kami putuskan untuk duduk dan piknik iaitu di bawah bayang-bayang pepohon rendang dan rumput yang hijau indah, dan tikar untuk duduk telah dihampar, orang Sepanyol dan anak-anaknya sibuk menukar baju, dari baju santai biasa ke baju mandi ala-ala bikini. Anak-anakku juga sibuk menukar baju ke baju mandi yang sopan. Aku, duduk santai di atas tikar sambil membuka bekalan makanan dan mula mengunyah biskut-biskut yang dibawa. Semakin banyak mata-mata yang memerhatikanku dan aku berlakun seolah-olah tidak ada apa yang berlaku dan berlagak selamba walaupun sebenarnya aku agak rimas diperhatikan begitu. Bagi mereka, adalah amat pelik apabila ada orang memasuki kawasan kolam renang dengan memakai baju lengkap apatah lagi siap bertudung.

Ketika anak-anak orang Sepanyol itu dan juga anak-anakku sendiri sibuk mandi manda di kolam, orang Sepanyol mengambil kesempatan untuk berbual-bual denganku di atas tikar piknik. Dia berada dalam posisi meniarap dalam keadaan memakai baju mandi manakala aku pula duduk bersila sambil makan kacang. Maka, berlakulah dialog di antara dia dan aku seperti di bawah:-

Orang Sepanyol: Awak agama apa? Dah lama saya nak tanya.

Aku: Saya beragama Islam.

Orang Sepanyol: Islam? Agama nabi Muhammad? (aku agak terkejut apabila dia tahu tentang nabi Muhammad).

Aku: Ya, agama nabi Muhammad, awak kenal nabi Muhammad? Adakah awak juga Islam?

Orang Sepanyol: Eh tidak, Saya beragama Kristian tapi saya banyak membaca cerita yang dikaitkan dengan nabi Muhammad. So, adakah awak berpuasa dan membaca Quran seperti yang Muhammad ajarkan itu? (aku terkejut lagi, dia tahu tentang puasa dan Quran).

Aku: Ya, saya berpuasa di bulan Ramdhan dan membaca Quran, tetapi itu bukan suruhan Muhammad, itu adalah suruhan Allah, Muhammad menyampaikannya sahaja kepada umat manusia.

Orang Sepanyol: Awak mempercayai Muhammad? Awak yakin Muhammad itu benar?

Aku: Ya, orang Islam wajib mempercayai Muhammad dan mempercayai kebenaran yang disampaikannya.

Orang Sepanyol: Saya tertarik dengan ajaran Islam tetapi saya tidak mempercayai Muhammad.

Aku: Mengapa begitu? Mengapa awak tidak mempercayai Muhammad?

Orang Sepanyol: Islam nampak seperti mengajar sesuatu yang betul, tetapi Muhammadlah yang mengajar benda-benda yang salah. Muhammadlah yang banyak merosakkan Islam itu sendiri (dalam hatiku berkata; oh yakinnya dia bercakap seolah-olah dia lebih tahu dari penganut Islam sendiri).

Aku: Boleh awak terangkan lebih lanjut mengapa awak menuduh Muhammad begitu? Kerana dalam Islam, tidak mempercayai nabi Muhammad sama lah juga seperti tidak mempercayai Allah sebagai Tuhan.

Orang Sepanyol: Saya ada membaca sebuah buku yang ditulis oleh seorang perempuan Islam Somalia. Buku itu menceritakan tentang penderitaan perempuan tersebut yang terpaksa tunduk pada kehendak keluarganya yang kuat mengamalkan ajaran nabi Muhammad. Antaranya ialah, bapanya telah memaksa dia berkahwin dengan lelaki yang tidak disukainya ketika dia berumur 12 tahun. Dan yang lebih keji ialah sebelum dia dikahwinkan secara paksa, bibir farajnya telah digunting kemudian dijahit agar suaminya berasa nikmat yang teramat di malam pertama perkahwinannya. Perempuan itu telah menderita zahir dan batin apabila pada malam pertama tersebut dia telah mengalami kesakitan yang amat sangat di bahagian farajnya malah telah berlaku pendarahan teruk tetapi si suami dan keluarganya sendiri telah tidak mengendahkannya dan mengatakan bahawa itu adalah perkara biasa (aku terlopong mendengarnya, ralit, dan orang Sepanyol meneruskan ceritanya dengan bersemangat). Setelah beberapa tahun dia dijadikan hamba oleh suaminya sendiri, pada suatu hari perempuan tersebut telah berjaya melarikan diri dari rumah suaminya seterusnya melarikan diri ke sempadan negara hingga dia diselamatkan oleh pihak gereja dan dihantar berlindung di Belanda. Di sana, dia telah dipelihara dan dijaga oleh pihak gereja hingga dia pulih dan mampu berdikari. Di Belanda beliau telah menerima ancaman bunuh dari puak pelampau Islam hingga akhirnya beliau dilarikan ke Amerika Syarikat dan dilindungi oleh negara tersebut pula. Di Amerika Syarikat beliau telah berjuang untuk membela nasib wanita-wanita Islam Somalia dan juga berjuang untuk kebebasan wanita Islam seluruhnya. Akhirnya beliau telah diangkat menjadi senator di dalam parlimen Amerika Syarikat dan dari situ beliau semakin aktif memperjuangkan hak-hak wanita dalam Islam. Sehingga kini beliau masih beragama Islam dan terus lantang berjuang untuk keadilan bagi perempuan Islam. Awak lihat, betapa kejamnya nabi Muhammad mengajar penganut Islam untuk melakukan perkara-perkara yang tidak masuk akal begitu (merujuk kepada kawin paksa dan faraj di jahit). Sebab itu saya kata, Islam itu okey tetapi ajaran Muhammadlah yang telah memesongkan Islam.

Aku: Wahai kawanku, dengar, saya adalah seorang Islam yang bukan memilih untuk menganut agama Islam ketika saya berumur belasan tahun atau puluhan tahun, tetapi saya memang dilahirkan Islam, ibu bapa, nenek moyang dan keturunan saya kesemuanya adalah beragama Islam. Saya lahir di sebuah negara yang agama rasminya adalah agama Islam dan pemimpin utamanya adalah seorang Islam. Saya adalah seorang perempuan. Jika benar, Muhammad mengajar begitu dan ia adalah ajaran Islam, maka sudah tentu saya, ibu saya, nenek-nenek dan moyang-moyang perempuan saya juga akan mengalami pengalaman yang serupa iaitu digunting bibir faraj, kemudian dijahit semula dan dikahwinkan secara paksa. Saya malah tidak pernah mendengar amalan itu dilakukan oleh sesiapa pun di dalam Islam. Saya berpendapat dan percaya bahawa apa yang dialami oleh perempuan Somalia tersebut sebagaimana yang diceritakan di dalam bukunya adalah amalan-amalan kaum tertentu atau etnik tertentu di negara mereka yang kebetulannya beragama Islam. Saya sama sekali menyanggah atau tidak bersetuju jika dikatakan ia adalah ajaran nabi Muhammad atau Islam. Nabi Muhammad tidak mengajar begitu malah ia juga tidak tertulis di dalam Quran. Buktinya, adalah diri saya sendiri yang tidak pernah mengalami pengalaman yang serupa.

Orang Sepanyol: Benarkah? Faraj awak tidak pernah digunting kemudian dijahit?

Aku: Tidak sama sekali! Bukan saya sahaja malah semua perempuan Islam tidak pernah mengalami itu (walaupun dalam Islam ada khatam untuk perempuan tetapi saya sengaja tidak mahu menceritakan kepadanya tentang hal itu bagi mengelakkan dia lebih keliru dan salah sangka).

Orang Sepanyol: Tetapi dalam Islam, perempuan sentiasa ditindas, lelaki adalah dominan dan ini tidak adil. Perempuan sentiasa perlu tunduk pada lelaki dan dinafikan hak dan kebebasan untuk berbuat apa yang mereka suka.

Aku: Tidak benar sama sekali! Malah perempuan mempunyai tempat yang amat mulia di sisi Islam, hingga Syurga pun diibaratkan berada di bawah telapak kaki seorang perempuan, iaitu ibu.

Orang Sepanyol: Tetapi sistem di negara-negara Islam menindas kaum perempuan, lihat di Somalia, perempuan mereka tidak dibenarkan bersekolah tinggi-tinggi, dinafikan hak mereka untuk memperolehi pendidikan yang secukupnya.

Aku: Apa yang berlaku di Somalia tidak boleh digeneralisasikan sama sekali ke seluruh negara-negara Islam yang lain. Seperti yang telah saya katakan sebelum ini, barangkali itu cuma amalan-amalan etnik kaum mereka, bukan amalan berdasarkan ajaran Islam. Jika benar Islam menindas wanita, sudah tentu saya tidak akan berada di sini, piknik bersama-sama awak di tepi kolam renang ini, bersembang mesra di atas tikar ini.

Orang Sepanyol: Ermm, tidak ada langsungkah penindasan ke atas wanita di negara awak?

Aku: Tidak ada sama sekali! Kalau ada pun ia bukan dari ajaran Islam atau nabi Muhammad, ia berlaku kerana kelemahan dan kejahilan individu yang kebetulannya beragama Islam. Bukan agama yang salah, tetapi penganutnya.

Orang Sepanyol: Awak datang ke mari, siapa yang hantar?

Aku: Dengar, agama rasmi negara saya adalah Islam, pemimpin utama adalah Islam. Jika Islam menindas wanita, tidak mungkin saya diberikan jawatan tinggi dalam kerajaan malah diberi biasiswa pula untuk ke Sepanyol ini menyambung pelajaran. Sedangkan suami saya hanya mempunyai ijazah pertama, saya pula diberi biasiswa untuk membuat PhD. Jawatan suami saya lebih kecil dari jawatan saya. Dalam rumahtangga kami, saya berhak untuk menyuarakan apa yang saya rasa benar, malah dalam banyak keadaaan suami menyerahkan kepada saya untuk membuat keputusan, atau dengan kata lain saya lebih dominan terutamanya dalam hal-hal yang suami kurang arif seperti menentukan hiasan dalam rumah, perbelanjaan keluarga, pendidikan anak-anak dan sebagainya. Tidak timbul langsung penindasan. Malah saya berasa amat selamat menjadi seorang wanita Islam kerana Islam mengajar bahawa isteri adalah di bawah kewajipan seorang suami untuk menyara dan melindunginya. Kerana itu juga suami saya diberi cuti walaupun tanpa gaji untuk mengikut saya ke mari agar beliau boleh melindungi dan menjaga saya, bukan menindas!

Orang Sepanyol: Mengangguk-nganggukkan kepala dengan muka yang berkerut. Entahlah, tetapi apa yang ditulis oleh perempuan Somalia itu di dalam bukunya amat memberi kesan kepada saya.

Aku: Buku itu bukan satu-satunya buku yang ada di dunia ini. Awak patut membaca lebih banyak buku terutamanya buku-buku tentang kejayaan wanita-wanita Islam di dunia. Sambil berseloroh aku berkata; Nantilah bila buku tentang kejayaan saya siap suatu hari nanti, saya akan hadiahkannya kepada awak untuk dibaca. Hayatilah, dan awak akan nampak betapa indahnya Islam dan betapa benarnya Muhammad.

Orang Sepanyol: (senyum), eh dah lama budak-budak tu kat dalam kolam sana, saya rasa eloklah saya pergi menjenguk mereka sambil saya pun nak mandi manda juga.

Aku: Silakan kawan, jangan lupa tolong tengokkan anak-anak saya sekali (oleh kerana aku tidak mengenakan baju mandi atau bikini maka aku dilarang daripada mendekati kolam renang, hanya duduk-duduk di atas tikar di bawah bayang pokok dari kejauhan sahaja).

Dari celah-celah dedahan pohon ku lihat balam-balam matahari terik dan aku nampak seolah-olah matahari tersenyum padaku. Terima kasih Tuhan atas kurnian pengalaman yang berharga ini. Moga aku terus diberi kekuatan.

Kesempurnaan bukan bermakna tiada cacat cela. Kesempurnaan ialah apabila manusia menerima hakikat kekurangan diri serta mengsyukuri kelebihan diri. Menerima hakikat kekurangan diri ialah dengan mengiktiraf kelebihan orang lain manakala mengsyukuri kelebihan diri ialah dengan berbakti kepada orang lain. Hidup menjadi indah dan bererti apabila manusia yang berbeza akal dan hati, berkerjasama dan saling lengkap melengkapi.

Orang Sepanyol bertanya kepadaku; Ermm mengapa awak menutup kepala awak?

Aku bertanya kembali kepada orang Sepanyol; Mengapa pula awak tidak menutup kepala awak?

Orang Sepanyol menjawab; Suka hati saya lah. Ini adalah kehidupan saya, hak saya.

Dan aku menjawab; Saya bukan sesuka hati menutup kepala kerna jika mengikut hati, saya tidak mahu menutupnya. Saya melakukannya kerana Allah. Saya dan kehidupan saya ini adalah milik Allah, maka hak saya ke atas diri saya juga tidak boleh melebihi hak Allah ke atas saya.

Seterusnya orang Sepanyol bertanya; Mengapa awak sanggup mengorbankan kehendak hati awak hanya kerana agama? Adakah awak sendiri bahagia melakukannya?

Aku menjawab; Kerana Allah sebagai Tuhan telah begitu bermurah hati mengurniakan kepada saya nyawa dan kehidupan. Jadi, mengapa pula saya harus sombong padaNya? DIA telah mencipta saya, meminjamkan dunia ini kepada saya dan saya harus berterima kasih padaNya. Sebagai hamba saya bahagia hanya apabila Tuhan merestui saya. Adakah awak fikir, Tuhan akan merestui saya jika saya membelakangiNya?

Orang Sepanyol mengangkat bahu lalu berkata; Entahlah, susah saya nak faham dan susah saya nak terima, kehidupan orang Islam nampak begitu susah dan menyusahkan.

Aku berkata; Lautan luas yang dipandang dari daratan memang menakutkan. Cubalah belajar menyelam dan  terjunlah ke dalamnya dahulu. Di dalam sana barulah awak boleh nampak segala keindahan.

Orang Sepanyol menyambung kata; Tetapi, saya lihat ramai yang lemas di dalam lautan itu.

Aku menjawab ringkas; Mereka yang lemas adalah mereka yang terjun tanpa ilmu berenang dan menyelam.

Akhirnya orang Sepanyol berkata; Ayuh kita pulang kerna hari pun sudah senja.

Dan aku berkata; Ayuh, jalan pulang senantiasa terbentang!

Dan apabila dia yang hanyut itu telah tidak sudi menerima pertolonganku. Dia lebih rela lemas daripada menyambut pelampungku. Apakan daya, aku tidak ada hak untuk memaksanya hidup sungguhpun aku tidak sanggup untuk melihatnya mati. Akan manusia itu apabila egonya sudah sampai ke kemuncak, maka teguran yang baik pun akan dipandang buruk, lalu lebih rela dirinya sesat daripada menerima pandangan dan nasihat.

Tanda-tanda awal orang yang jiwanya tidak sihat ialah; Hatinya berasa amat sakit umpama ditusuk sembilu tajam apabila dirinya ditegur oleh orang lain. Jiwanya yang sakit itu akan menggelupur, lalu menggerakkan pula lidahnya untuk berkata; Ah! Dengkilah tu, tak boleh tengok orang lain senang!

Individu yang begini harus dikasihani. Mereka telah dengan sewenang-wenangnya mengeksploitasi perkataan ´´dengki´´ atau ´´iri hati´´ bagi menutup remuk hati sendiri yang terpukul dek nasihat ikhlas yang telah diberi.

Golongan ini akan cuba menyembunyikan kebusukkan hati sendiri dengan menjaja cerita palsu tentang individu yang telah menasihatinya itu dengan mencuba sedaya upaya untuk memperlihatkannya kepada umum sebagai seorang pendengki atau pengkhianat agung.

Lazimnya, pada peringkat awal dia akan berjaya bila mana mereka yang buta hatinya akan mempercayai ceritanya, lantas menyebelahinya. Namun, ia tidak kekal lama kerana lambat laun bau hatinya yang hanyir itu akan hinggap jua di hidung orang ramai.

Bahasa Sepanyol Bahasa Melayu
Pragmática Pragmatik
Pragmatista Ahli pragmatik
Pragmatismo Pragmatisma
Pragmalingüística Pragmalingustik
Pragmalingüista Pragmalinguis
Pragmática transcultural Prakmatik silang budaya
Pragmatista transcultural Ahli pragmatik silang budaya
Pragmática del interlenguaje Pragmatik antarbahasa
Pragmatista del interlenguaje Ahli pragmatik antarbahasa    
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...