Orang Sepanyol bertanya kepadaku; Ermm mengapa awak menutup kepala awak?

Aku bertanya kembali kepada orang Sepanyol; Mengapa pula awak tidak menutup kepala awak?

Orang Sepanyol menjawab; Suka hati saya lah. Ini adalah kehidupan saya, hak saya.

Dan aku menjawab; Saya bukan sesuka hati menutup kepala kerna jika mengikut hati, saya tidak mahu menutupnya. Saya melakukannya kerana Allah. Saya dan kehidupan saya ini adalah milik Allah, maka hak saya ke atas diri saya juga tidak boleh melebihi hak Allah ke atas saya.

Seterusnya orang Sepanyol bertanya; Mengapa awak sanggup mengorbankan kehendak hati awak hanya kerana agama? Adakah awak sendiri bahagia melakukannya?

Aku menjawab; Kerana Allah sebagai Tuhan telah begitu bermurah hati mengurniakan kepada saya nyawa dan kehidupan. Jadi, mengapa pula saya harus sombong padaNya? DIA telah mencipta saya, meminjamkan dunia ini kepada saya dan saya harus berterima kasih padaNya. Sebagai hamba saya bahagia hanya apabila Tuhan merestui saya. Adakah awak fikir, Tuhan akan merestui saya jika saya membelakangiNya?

Orang Sepanyol mengangkat bahu lalu berkata; Entahlah, susah saya nak faham dan susah saya nak terima, kehidupan orang Islam nampak begitu susah dan menyusahkan.

Aku berkata; Lautan luas yang dipandang dari daratan memang menakutkan. Cubalah belajar menyelam dan  terjunlah ke dalamnya dahulu. Di dalam sana barulah awak boleh nampak segala keindahan.

Orang Sepanyol menyambung kata; Tetapi, saya lihat ramai yang lemas di dalam lautan itu.

Aku menjawab ringkas; Mereka yang lemas adalah mereka yang terjun tanpa ilmu berenang dan menyelam.

Akhirnya orang Sepanyol berkata; Ayuh kita pulang kerna hari pun sudah senja.

Dan aku berkata; Ayuh, jalan pulang senantiasa terbentang!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...