Lepas solat dia menadah tangan ke langit tanpa menyedari yang aku memerhatikannya di balik pintu. Dengan perlahan dia berkata;

Ya Allah, panjangkanlah umur mamaku, bagilah mama ku kaya supaya dia dapat belikan aku gaun di Corte Inglés (shopping kompleks) yang sangat cantik itu.

Ya Allah, bukakanlah pintu hati mama agar belikan aku patung Barbie, pliss ya Allah, aku nak sangat patung tu, comel sungguh.

Ya Allah, bagilah aku dapat sobresaliente (excellent) dalam pelajaran, mana aci asyik Diego (rakan sekelas) je dapat nombor satu, aku nak jugak ya Allah.

Ayat akhirnya agak menyentuh hatiku apabila dia berkata;

Ya Allah, bagilah mama aku juga dapat sobresaliente di sekolahnya, bagilah cekgu dia sayang dia supaya mama boleh habiskan sekolah dia cepat-cepat dan luangkan masanya untuk aku pula, ni asyik duduk depan laptop jeh ya Allah.

Dan ya Allah, boleh tak jangan bagi mama dan ayah mati? Pliss ya Allah sebab kalau mama dan ayah mati, sape nak kejutkan aku pagi-pagi? Sape nak siapkan sarapan, sape nak suruh aku solat, sape nak beli susu untuk Abdullah? Dan sape nak belikan aku gaun kat Corte Inglés dan patung Barbie yang comel tu?

Por favor (pliss) ya Allah …

Dia sudah menjadi manusia yang kembang semangkuk kerana telah terlalu banyak disogok. Sogokan itu samada berbentuk material yang boleh mengembang luaskan lagi zat dirinya atau dalam bentuk moral yang boleh mengembang luaskan lagi roh hatinya. Berpadalah dalam memberi dan memuji, dan berwaspadalah apabila diberi dan dipuji. Alangkah indahnya, andai yang berkembang itu adalah taqwa dan jati diri.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...